Thursday, December 25, 2008

ORANG MAKAN ORANG

Orang makan orang?
Iya bener.
Manusia kan termasuk omnivora, segala dimakan.
Termasuk makan orang ?
Iya.....hiiiiiyyyyyy.

Postingan ini terinspirasi berita detik com.
Katanya, pedagang di Ragunan merugi, kenapa?
Karena disamping harus bayar sewa sejuta sebulan ke petugas keamanan, juga harus bayar uang preman sepuluh ribu sehari.

Uang preman? Dipalak?
Lha iyalah.
Siapa yang malak? ya petugas keamanan Ragunan juga cenah.
Beueueueueueu....


Bayangin.
Ibu ibu kepasar dinihari, ketika yang lain terlelap dibalik selimut.
Beli daging,tulang, mie, toge, soun, bihun, caisim, bawang merah, bawang putih, bawang daun, seledri, bumbu dapur, dll dlsb.
Trus sampai rumah, dia mengolah daging menjadi baso.
Mengolah tulang menjadi kuah baso.
Trus menata dagangan dan selepas subuh mendorong gerobak ke Ragunan.

Sampai disana, menata dagangan, menunggu pelanggan.
Eeeeeeeh....enak aja ada yang minta duit, duit palakan, duit sewa tempat.
Emang itu tanah siapa? Kudu nyewa tempat segala.
Tanah negara kan ?
Lha...penerimaannya kudu dilaporkan dan disetorkan ke negara atuh.

Duuhhh.....koq orang makan orang ya.
Tega benerrrr.

Itu baru dari tukang mie baso.
Belum dari tukang mie ayam, tukang ketoprak, tukang nasi uduk, tukang bubur ayam, tukang teh botol, tukang es, tukang siomay, tukang sate, tukang nasi goreng, dll, dlsb......

Berapa tuh penghasilan si pemalak sehari ? Sebulan ?
Gila benerrrr.....
Menyolok banget, diibu kota deket pusat pengawasan, berani beraninya ya.
Dan, nggak ada tindakan hukuman lagi.....

Trus,.....ngasih makan anaknya pake duit begituan?
Ampyuuuuuun.
Mending kalau dipake ngasih makan anak.
Biasanya, duit yang didapatnya secara nggak bener kan keluarnya untuk yang nggak bener juga. Iya kan ?
Berjudilah, main ceweklah, kawin lagi lah, minuman keraslah.
Beueueueueueu....Dosanya berlipat kuadrat kali ya.....

Berita lain, TKI yang hilang sejak 8 tahun, diketemukan di RSJ Magelang, sudah sembuh.
Anehnya, dari penelusuran, sejak hilang dipasar deket rumahnya dalam keadaan depresi, pernah dirawat di panti dinas sosial Jogjakarta, dan kemudian di RSJ Magelang, dia pernah hamil berkali kali dan anaknya dijadikan korban trafficking, jual beli bayi.

Beueueueueueu.....
Ini dirawat untuk dilindungi atau untuk jadi bahan pemasukan duit sih?
Koq berkali kali hamil dan bayinya dijual lagi.
Siapa yang melakukan coba...

Duuuh....koq jaman udah edan banget nih.

Dikira udah aman dimana mana.
Perlindungan terhadap rakyat, terutama perempuan, tokh masih lemah dimana mana.
Jangankan di Magelang atau Jogjakarta, ini di ibukota juga kan masih terjadi orang makan orang,

Pedagang dipalakin dimana mana, uang retribusilah, uang keamananlah.
Padahal, kelompok rakyat kecil ini yang bergiat menjalankan roda ekonomi dilapisan bawah, iya kan ?

Orang makan orang, terjadi juga dibidang transportasi rakyat.
Penumpang bis dipalakin preman yang bergerombol masuk bis dan meminta duit dengan paksa.

Nggak percaya?

Tuh bis rakyat jurusan dari RSPAD mau ke Tanah Abang.
Masiiiiiih aja ada preman sekali naik ber 4, pidato daripada nyopet atau merampok mending dikasih aja duit....maksa dan nakut nakutin kan ?
Apa bedanya dengan rampok atau begal?

Duuuh....
Dimana hak rakyat untuk hidup dengan aman tentram dinegeri sendiri?
Dimana para petugas keamanan yang bener bener tahu tugasnya untuk melindungi rakyat, yang notabene digaji oleh rakyat dengan berbagai pajak disana sini?

Masih adakah hak rakyat untuk merasa aman?
Masih adakah kewajiban negara untuk memberi rasa aman rakyatnya?

Koq masiiiiiih aja banyak orang makan orang ya.....

4 comments:

Eucalyptus said...

Duh, baca judulnya kirain ada Sumanto yg laen.. he he he..
Emang Mah, premanisme kudu dibasmi... kemaren ini kan ada razia preman, tp kayanya udah gak gencar lagi ya

Tamrin-Next CEO said...

saya juga pernah dipalak. Tapi gak saya kasih karena gak mau ngasih. Hehehe... Waktu itu dipalaknya di Pasar Ramayana, Baros Sukabumi. Saya pura2 masang wajah imut dan gak berdosa. Akhirnya yang malak merasa kasihan.

Jangan sampe deh jadi tukang palak. Ntar di akhirat pahala kita dipalak juga. Hi.... serem ^_^.

mutia and rayga said...

bener banget mah..apalagi klo preman yang naik bis trus pidato gitu..ih klo gak dikasih ngeri, klo dikasih kayak yang gak ikhlas..happy holiday ya mah;)

ijal said...

saya setuju mah kalo ada preman boleh tembak di tempat aja..