Monday, October 20, 2008

BERSIH HATI

Apa wejangan atau petatah petitih atau teladan orang tua kita untuk pegangan hidup yang menyelamatkan kita dunia akhirat?

Salah satunya, yang si mamah inget betul dari kedua orang tua almarhum adalah : BERSIH HATI....."sing beresih hate "...begitu berulang ulang pesan beliau beliau ketika keduanya masih hidup.

Bersih hati...bersih hati, bersih hati..
Duuuhhh...selalu terngiang ngiang itu pesannya.

Gampang banget diucapkan, tapi syusyaaaaaahnya minta ampun untuk dilaksanakan.
Bahkan, jujur saja, sampai usia lebih dari 50 tahun ini, suliiiiit banget untuk bener bener bersih hati.

Adaaaaaa aja rasa marah, khekhi, mangkel, bete, kecewa atas sikap dan perilaku orang atau atas kejadian yang terlihat atau yang menimpa kita.
Adaaaa aja celetukan atau komentar atas segala sesuatu yang kurang berkenan dihati.
Duuuhhhh....kapan nih bisa bersih hati beneran ya.....

Apa sih sebetulnya kiat untuk bersih hati ?
Ikhlas ? Pasrah ? Tawakal? Percaya atas segala ketentuanNya?

Buat si mamah, dari begitu banyak kiat, yang paling jitu itu awalnya dari rasa syukur.
Alhamdulillah , atas begitu baaaaaanyak nikmat Allah yang sudah kita terima.

Alhamdulillah bisa hidup dan berkehidupan sampai detik ini di titik ini dalam keadaan begini.
Alhamdulillah masih bisa menggerakan badan, kaki, tangan.
Alhamdulillah bisa melihat , berbicara dan mendengar.
Alhamdulillah bisa merasakan, mengecap.
Bahkan....bisa bernafas dan bisa pipis dengan lancar.....alhamdulillah.

Kemudian, ikhlas kali ya...
Ikhlas itu kan enteng aja bawaan hati atas segala kejadian yang terjadi, yang menimpa kita atau yang kita alami.

Memang harus diikhlaskan, kita kan hanya menjalankan segala maunya Sang Maha Pencipta.
Nggak ada daya kita sedikitpun untuk terjadinya suatu perkara, iya nggak ?
Kenapa kita sombong banget dengan mengatur atur harusnya begini, kuduna begitu?
Kumaha Allah aja ah....

Naaaah, ikhlas ini juga sulit banget.
Butuh belajar, belajar dan belajar.

Konon, atas segala perkara yang menimpa kita, khususnya yang "nggak mengenakkan", kita selalu bereaksi sama, prosesnya sama, shock, menolak, marah, negosiasi dan menerima.

Kita shock kalau HP hilang atau laptop dicuri orang, lantas kita menolak dengan berpikir dan berucap ...masa sih..lupa kali...disana kali...ketinggalan kali...lantas kita marah...koq bisa bisanya ya...koq terjadi pada gue sih? lantas kita coba mempelajari mengerti dan memahami hikmah dibalik setiap kejadian.......ujung ujungnya ya kita menerima atas kejadian tersebut.

Belajar ikhlas, artinya belajar mempercepat waktu atau proses dari shock menjadi menerima kenyataan, bukan begitu ?

Makin bertambah usia kita, makin matang kita, maka makin cepat proses tersebut.

Gelas atau piring pecah...innalillahi....ya sudah ikhlas aja, memang sudah harusnya berakhir begitu nasib si gelas atau piring.

Kenyataannya, banyak orang masih kecewa atas situasi, kondisi, bahkan bukan hanya kecewa, menjadi frustrasi, pesimis atau ...nyinyir.

Kayaknya, mungkin bener, mereka nggak ikhlas atas nasibnya sendiri.
Inti intinya sih mereka kecewa atas dirinya sendiri, pencapaiannya atau track recordnya.

Halah....ya sudah ikhlas aja mestinya ya...nggak usah jadi kecewa, marah atau nyinyir....terima aja keadaan saat ini dititik ini, kemudian....ya berusaha lebih baik,...

Bersih hati, ikhlas, bener bener memang jadi dasar segala pikiran, niat, gerak hati, gerak lidah dan gerak langkah kita.

Bayangin, yang nggak bersih hati, pasti berpikiran negatif.
Yang nggak bersih hati, pasti menduga orang lain jahat, nggak bener, curang, licik, nggak punya perasaan, nggak bermoral.
Yang nggak bersih hati suka paranoid, ujug ujug menjudge orang lain salah.

Yang nggak bersih hati, cenderung sombong, kayak dia bener sendiri aja
Iya nggak ???

Kalau nggak bersih hati....duuuh..orang lain kan lama lama jengkel dan kesel dan melelahkan jiwa bukan ?
Bikin orang "nasteung" istilah jadul sih...panas beuteung alias pengen ngambek..hehehe

Kalau nggak bersih hati....energi positif orang lain akan berkurang, outputnya juga merosot.
Jadi....orang nggak bersih hati itu kesalahannya double....ya dia sendiri nggak manfaat, ya bikin orang lain outputnya nggak maksimal....bukan begitu ??

Jadi.....yuk belajar bersih hati ah.

Semoga Allah menjaga hati kita agar selalu bersih dan membimbing kita senantiasa agar menjalani hidup dengan penuh manfaat sampai ujung usia, amin

13 comments:

Tamrin-Next CEO said...

Amin... Yah betul, kita belajar membersihkan hati. Biar nanti hati kita bersinar diantara orang-orang yang berkerumun di padang Mahsyar. Terus ada yang manggil, "Eh itu yang hatinya bersinar, ayo ikut Awak ke Syurga." Beuh... seneng banget. ^_^.

Rizki Eka Putra said...

Memang belajar untuk bersih hati kadang sulit karena kita terlalu sombong dengan kemampuan kita, makasih mama

iam said...

menjaga hati biar bersih. amiin..

Yolla Elwyn said...

Artikel yang bagus banget Ma...
Mulai sekarang mo belajar bersih hati..^_^

ijal said...

iya mah... susah banget... saya sering banget ngeliat orang... trus ngomentarin orang itu.. ada aja yang dikomentarin... mendingan jalan nunduk kali ya mah?

sikea said...

sejak baca ini, tiap memulai hari atau pas lagi 'ruwet', selalu berusaha inget kata 'bersih hati'... mak nyuss...deh artikelnya...

Enno said...

iya mah, belajar ikhlas itu susah... sumpah... tapi kan kita nggak boleh nyerah untuk bisa meraihnya ya :)

travellous said...

mungkin dekat sentuhannya dengan pembelajaran ikhlas ya Mah?

bisa gak ya Masih muda spt saya di jadikan alasan untuk sulit "nerimo" karena gejolak darah mudanya? mungkin itu hanya alasan kali ya Mah?

Yaaah semoga saja, sedikit demi sedikit membersihkan nya....Amin

Ryuta Ando said...

Bersihin hati itu emang susah banget mah, udah mulai belajar tapi kadang tetap aja gag bisa maksimal.

Mudah2an suatu hari hati kita benar2 bersih...amin..

Eucalyptus said...

Wah, wah.... emang susah banget ya amm kalau mau bersih hati 100%. Baru2 ini aja ada orang yg usil sama saya, rasanya mau ta' sobek2 mulutnya (ngikutin gaya Tukul). Belakangan saya pikir ngapain ngeladenin orang seperti itu? Hanya mengotori hati & pikiran saya aja... udah mulai coba ikhlas.. makasih pencerahannya, Mam.
BTW tolong email saya di eucalyp10@gmail.com ya Mam, biar saya bisa invite untuk masuk blog saya yang udah di private

Slamet Riyadi, S.Ag., M.Hum., said...

dengan kesungguhan untuk membersihkan insha allah akan tercapai. jika belom teruslah bilas. jk belom juga.. bersiaplah untuk mandi taubat sabenar-benarnya.. piss

Fie said...

Amiiin ya mudah2an kita selalu bersih hati dan ikhlas dan Allah selalu membimbing kita ya Maaah ...

Septian said...

susah banget membersihkan hati...