Monday, March 03, 2008

AKHIR KEHIDUPAN

Bangun Sugito alias Gitto Rollies wafat.
Innalillahi wa inna ilaihi rajiun.

Remi Silado di harian Kompas menulis, Gitto sebagai " nu bogana Bandung ".
Konon, katanya, siapa sih orang Bandung yang nggak kenal Gitto?
Remaja paling badung di jamannya.
Nangkring di tempat roti bakar perempatan Dago-Riau.
Begajulan bahkan suatu ketika dengan melucuti pakaiannya sendiri menaiki sepeda motor pulang pergi Bandung- Lembang, tengah malam buta.

Motornya aja paling beken di kota Bandung saat itu.
Sadelnya dibuat seperti kursi malas, stangnya dibikin jangkung.
Narkoba dan kelakuan "nggak seperti orang baik baik lainnya" sudah menjadi agendanya sepanjang hari.
Konon, nyaris 30 tahun ia diperbudak barang haram tersebut.

Si mamah dan si akang sih yang asli Bandung, nggak tahu yang namanya Gitto saat begajulannya.
Beda banget sih kutub gaulnya.
Yang satu ada dijalanan, yang satu ada dirumah...hehehehe, maklum SMA tilu Bandung tea...peernya selalu berjibun.....
Mana ada waktu buat gentayangan dijalanan tengah malam buta.

Belakangan, kita tahu ada penyanyi Bandung yang suaranya serak serak basah dan gaya panggungnya asyik, berbeda dengan yang lainnya.
Belakangan pula, setelah hijrah ke Jakarta, kita tahu dari dongeng antar teman, dulu ada yang namanya Gitto "buligir" tengah malam di jalan Dago.

Di akhir khayatnya, justru almarhum terkenal sebagai pendakwah.
Membuang semua atribut jaman edun suredun dulu dan berganti rupa menjadi manusia yang penuh manfaat untuk sebanyak banyak umat
Almarhum berubah total seratus delapan puluh derajat sejak menginjak usia 50 tahun.

Kepergiannya ditangisi dan dihantarkan banyak orang.
Kenangan manis dirajut dengan sejumlah sahabat.
Amal baik dikenang oleh banyak umat.
Keteladanan hidup diakui banyak relasi.
Alhamdulillahirabbil alamin, Insya Allah Khusnul Khatimah.

Bersamaan dengan berita wafatnya Gitto Rollies, tersiar pula berita ditemukannya auditor *** bersama seorang perempuan didalam mobil di pantai Ancol dalam keadaan sudah tak bernyawa.

Astaghfirullahaladziim.
Istri sang auditor sudah beberapa hari mencari, bahkan sudah melaporkan ke polisi.
Relasi menduga, almarhum lembur dikantor sehingga nggak pulang pulang.

Begitu ditemukan, astaghfirullahaladziim, sudah tak bernyawa dalam keadaan berpakaian yang nggak etis untuk diceritakan.
Ditemukan ditempat yang tak terduga bersama perempuan pula, yang jelas bukan istrinya.

Setiap mendengar berita duka....aaaaarrrgh..selalu kaget ya...
Padahal kan sudah jelas dan pasti, semua yang bernyawa akan berujung.
Semua mahluk hidup akan punya akhir hidup....

Setiap mendengar berita duka, yang terngiang kembali adalah lagu lagu...
Andai kutahu...kapan tiba ajalku.... ku akan memohon, Tuhan tolong panjangkan umurku.
Pasha ungu menyanyikannya dengan penjiwaan yang pas banget.....

Atau...
Akan datang waktu, tak ada suara ( duuuh...mulut terkunci, tangan dan kaki nggak bisa berdaya.....ihiks, ihiks...jadi ingat senandungnya chrisye..)....

Atau...
Bila waktu tlah memanggil...teman sejati hanyalah amal ( itu lagu opiq ya )...

Aaaaah, sedih banget yaaa......gimana kalau tiba giliran kita ??

Kapanpun, dimanapun, dengan cara bagaimanapun, kita akan berujung.....
Duuuuh, gimanaaaa ya rasanya......takut? kaget ? sedih? gembira? senang? pasrah? berontak? ikhlas? ...
Nggak pernah ada yang tahu, karena nggak pernah ada yang cerita pengalamannya bukan ?

Sesaat sebelum malaikat maut datang menjemput, atau beberapa lama sebelumnya, apakah kita tahu ?
Apakah ada tanda tanda ?.....
Wallahu alam

Kata orang tua, kita harus sering mendengar, melihat, menyaksikan ujung usia yang lainnya, agar kita selalu diingatkan, diingatkan dan diingatkan lagi, bahwa suatu saat nanti, kapanpun, dimanapun, bagaimanapun...akan tiba pula kita diujung.......

Kalau ingat hal itu...
Duuh... bener bener pengen senantiasa beristighfar, memohon ampunan, senantiasa berdzikir, mengingat Allah, dan senantiasa berpikir, berniat, berbuat kebaikan, kebaikan, kebaikan...

Pengennya sih selalu tersenyum dan berbuat yang baik baik...karena siapa tahu detik berikutnya kita nggak bisa tersenyum lagi, nggak bisa berbuat baik lagi, bahkan nggak bisa menggerakkan bagian manapun dari tubuh kita......ihiks, ihiks....

Pengennya sih, nggak pernah sepersekian detikpun berpikir, berniat, apalagi berbuat yang nggak baik, nggak manfaat, nggak mengantarkan kita keujung usia yang indah, tenang, damai, khusnul khatimah..........

Kalau ingat ujung usia, Insya Allah kita akan senantiasa bersyukur dan beristighfar terus menerus pleus akan melakukan apapun dengan sebaik baik kemampuan kita, bukan begitu ?

Ketika mengerjakan pekerjaan kantor yang ruwet dan berjibun....tersenyum aja ah, kerjakan dengan sebaik baiknya...
Siapa tahu ini pekerjaan terakhir....detik berikutnya tak bisa menggerakkan tangan lagi.

Ketika membaca dan belajar...mau dilakukan dengan fokus dan sepenuh jiwa aja ah....siapa tahu detik berikutnya mata dan otak berhenti berfungsi...

Ketika bersua suami, anak, kerabat, tetangga, teman sejawat....tersenyum dan menyapa dengan sebaik baik perkataan aja ah....
Siapa tahu ini perjumpaan terakhir...detik berikutnya, mulut terkunci dan lidah kelu....

Ketika menyuapi anak, memandikan anak, menyusui anak, tersenyum aja ah, juga disentuh dengan sepenuh cinta....
Siapa tahu ini menyuapi, menyusui, memandikan, menyentuh yang terakhir.....detik berikutnya...nafas terhenti.

Ketika memasak, mencuci, menyapu, menyetrika....dilakukan dengan ikhlas dan gembira aja ah...
Siapa tahu ini memasak, mencuci, menyapu, menyetrika yang terakhir kalinya....detik berikutnya...jantung berhenti berdetak.

Duuuuh....khusnul khatimah, pengeeeeeen banget begitu yaaa...

Semoga Allah senantiasa menjaga hati, pikiran, perkataan dan perbuatan kita, agar kita bisa mengakhiri kehidupan dengan indah, khusnul khatimah, amin.

19 comments:

ijal said...

iya mamah ani.. br tau td juga bang gito meninggal..

alhamdulillah bang gito meninggalnya dalam keadaan Islam..

amalia hazen said...

iya mam.. ada 2 contoh.. kebesaran Allah dr cerita mamah..
yg satu dikasih waktu untuk bertobat.. dan satu lg udah tdk ada waktu lg... dan sekarang kita yg masih bisa melihat kejadian ini bisa memilih jalan yg baik untuk kita ya..
Moga kita jadi hambanya yg khusnul khotimah ya mam...
Doa in ya mam

BUndAzkA said...

amiennnnnnnnn...

wahh cerita mamah bnr2 ngademin hati nih....

bismillah yaa mah, smg kita smua khusnul khatimah nantinyaaa....

jadi tau kalo gito rollies mninggal...alhamdulillah, blio mninggal pas sdh berdakwah dijalan Allah

Shinta said...

Mamah, makasih udah posting yang seperti ini. Memang sudah seharusnya, berita kematian menjadi peringatan bagi yang masih hidup.
Smoga kita semua, khusnul khatimah juga ya Mah... Aamiinnn.

debbie said...

makanya teh selalu dibilang org2 utk hiduop seperti akan mati besok yah. Biar di inget2 terus spy gak "kaget" kalo mendadak di panggil YME
Eh mah, yang auditor itu malu2in abis, edan! Ketauan mati dalm keadaan begitu...alamak.....mana istrinya puyeng nyariin..:((
amit2.....

bundanya i-an said...

hiii ngeri kalo ingat kematian... tapi mawu gak mawu emang kita lagi ngantri nih menuju kematian... Moga kita smua khusnul khotimah ya mah...

primaningrum said...

postingan mamah nyentuh banget, sedih bacanya.

aku sendiri juga suka mikir... nti aku meninggalnya keik gimana ya? semoga khusnul khitimah!! trus mikir lagi... balqiz nti gimana ya?

widie said...

innalilahi wainalilahirojiun...
saya baru tau neh..emang tau kl dia sakit2an cm wah ketinggalan berita neh...

masih untung mah, blio diberi kesempatan utk bertaubat dan jalan di jalan Allah, kasihan kl org2 yg mati dijalan sesat itu lho..masyaallah....

semoga arwahnya diterima Allah SWT diampuni segala dosa2nya, amiinn...

Anonymous said...

hebat bu... sae isi blog na.., apalagi kebetulan waktu lagi ikut ESQ, dengar berita tsb aduh.. sampai dalam deh rasanya. ya mudah2an bapak gito meninggal dalam khusnul khotimah... wass

elly.s said...

subhanallah...
gito mati dalam tenang dan membanggakan...

yang lain mati dalam kehinaan..
kalau Allah hendak menunjukkan kuasanya..tak ada yg tak mungkin

Bunda Zua said...

ya betul kata mamah.. Bnr lho mah,abs bc postingan ini aku jd inget kalo aku sk ngerjain sst dgn gak ikhlas&kdng ngedumel..thanks 4 remind us ya mah

andiana said...

aduh mah...2 cerita akhir hidup yang bagai utara selatan itu..beda banget ya?yang satu INSYA ALLAH khusnul khatimah..yang satu lagi mah..udah kebayang deeehhhh....

mari mah, sama2 ktia berdoa, semoga Allah selalu memberi yang terbaik...amin...

Cicha said...

Wadow, jadi merinding Mah..

Insya Allah bisa khusnul khatimah ya Mah.. Pokoknya berbuat baik ajah, gak lupa bersyukur dan berdoa, juga menjalankan hidup dengan ikhlas, di jalan yang bener. Moga Allah ridho memanggil kita di jalan Islam. Amiiinn..

bangbung said...

ah, andai saja kita bisa memilih mati sedang apa...

Dina said...

Ass. wr. wb, Mamah. Another thoughtful reminder... Mudah2an kita bisa menjadi manusia yang lebih berkualitas di dunia & akhirat nanti. Amin..

Yolla Elwyn said...

iya mah..pinginnya kl amal dah banyak br siap dipanggil..cuman balik lagi, mana kita tau kapan tiba waktunya..duhh..takut mah..:)

andrei-travellous said...

bayangkan saja kalo beberapa menit ke depan umur kita habis? duuh apa bekal sudah cukup?

Terima kasih sudah mengingat kan Mah

bidadari_Azzam said...

Amiien ya Allah... Semoga kita menghadapNya dengan khusnul khotimah, amiien... makasih yah mah, dah ngingetin...

amethys said...

sapa seh yg ga kenal gito rollies?? wah..saya suka suaranya...dan saya bersyukur, gito wafat dijalan Allah, Insya Allah....:)
klo baca perjalanan hidupnya...bener2 merinding....

mamah ani apa kabar? ananda sudah hamil blom?
*salamdaricanada*