Saturday, January 19, 2008

SHALAT DI MASJIDIL HARAM DAN MASJID NABAWI

Bayangkan, ratusan ribu atau bahkan lebih dari sejuta orang kalau di Masjidil Haram sih, bergerak menuju satu titik, Masjid.
Trus bergerak pula nyaris bersamaan keluar masjid pada saat bubaran.

Adzan pertama berkumandang sekitar jam 04.20....terus ada adzan subuh sekitar jam 05.15.....dan orang menuju masjid tuh nggak kira kira...mulai jam 2 atau 3 pagi...

Pokoknya ada yang 2 jam sebelum setiap adzan udah ada di Masjid.
Anehnya, koq ya banyak yang ujug ujug gelar sajadah dipelataran Masjid, jadi jalan masuk kedalam Masjid menjadi sempit, syusyah untuk menuju pintu masuk Masjid, harus melewati orang demi orang yang sudah duduk manis, berjejer mpet mpetan.
Duuuuuh, mau shalat aja butuh perjuangan untuk mendapatkan tempat.

Si mamah tuh suka hobby melihat dari jendela kamar....di Makkah, nggak ada brentinya, siang malam orang ke Masjid......
Ada yang umrah, ada yang mau Thawaf, ada yang mau ngaji, ada yang mau tiduran...macam macam deh.......
Kalau di Madinah, sampai jam 2 an biasanya arah Jamaah malah menjauhi masjid, artinya pulang dari Raudah kali ya...
Mulai jam 2 an...terlihat arah Jamaah mulai bergerak kearah sebaliknya, menuju Masjid...mau tahajud atau para bapak mau ke Raudah sekalian subuh kali ya.....

Di Masjidil Haram, setelah berjuang menuju pintu Masjid, biasanya butuh perjuangan lagi untuk mencari tempat......
Naaaah, si mamah dan si akang suka jalan aja ikutan alur yang Thawaf, mau dilantai dasar, lantai 2, lantai 3....jalaaaan aja, sambil culang cileung larak lirik melihat tempat yang masih bisa dipakai shalat, dan biasanya, adaaaa aja tempat.

Terkadang, kalau tempat sudah ada, digelar sajadah, trus daripada duduk lama terkantuk kantuk ( kalau baca baca kan lama lama ngantuk lho ), kita suka ikutan jalan di jalur Thawaf...
Lumayan bisa berjalan, berdzikir, jadinya nggak ngantuk, begituuuuu terus sampai terdengar adzan.
Alhamdulillah, di Masjidil Haram selalu dapat tempat yang enak buat shalat.

Ketika di Masjid Nabawi Madinah, ya sama aja perilaku Jamaah tuh...suka ujug ujug duduk dipelataran Masjid, ogah masuk, jadinya menghalangi yang mau masuk.
Makanya suka butuh waktu agak lamaan sebelum adzan kalau mau ke Masjid tuh, 30 menitan lah.......

Dipintu masuk perempuan, kan suka diperiksa tarapti, rinci, dirabain seluruh badan, nggak boleh bawa hape yang ada kameranya, nggak boleh bawa gembolan selain keperluan shalat....
Dipintu masuk Masjid Nabawi, suka terlihat adu regeng, negosiasi yang pengen masuk Masjid tapi bawa barang bawaan banyaaaak ( anehnya, dibagian lelaki mah nggak diperiksa tuh, abis para lelaki kan kebanyakan cuma bawa badan doang....makanya para bapak sih bisa tuh bikin foto didalam Masjid , lolos sensor..)

Di Masjidil Haram, shalat boleh boleh aja berdampingan lelaki dan perempuan, campur aduk, membaur, soalnya syusyah kali mengatur jutaan orang kalau dipisahkan, makanya si mamah dan si akang selaluuuu aja shalat berdampingan ( kapan lagi kan ? ).

Dan ketika di Masji Nabawi, setiap pergi dan pulang shalat barengan, janjian ketemuan di tiang deket gate 15, si mamah masuk pintu khusus perempuan, si akang melaju kepintu satunya...begituuuuu terus sebanyak 41 kali shalat, alhamdulillah.

Naaaah, kalau perempuan, sejak dipelataran Masjid sudah berjuang kalau mau masuk kedalam Masjid, kan suka udah banyak yang duduk dipelataran Masjid, nanti begitu masuk, sami mawon, orang tuh cenderung duduk aja seenaknya, takut nggak kebagian tempat kali ya.....
Kalau si mamah, selalu dan selalu jalaaaaan aja terus sambil pupuntenan melewati orang demi orang...

Petugas masjid yang pake baju hitam hitam sudah rutin terdengar teriak nyaring sejak pagi buta ....haji, haji...ibu, ibu...sini.sini......pokoknya, salut deh...mereka dimana mana ada, menunjukkan tempat yang masih kosong, 1 atau 2 atau bahkan banyak tempat suka adaaaa aja dibarisan terdepan ( anehnya, orang tuh suka maunya berjejeran temen, nggak mau dipisahin...bener bener aneh, jadi banyak tempat kosong didepan...si petugas pengatur suka gemesss, sampai suka teriak laillahailallah, haji, sini, sini...).

Jadi, alhamdulillah, si mamah tuh suka dapeeet aja tempat didalam Masjid didaerah depan. Terkadang suka ketemu teman segroup didepan situ ( Hallo Merry, Kartika, Trisna , Rita, yang rajiiiiiin ada dibarisan depan....)

Pokoknya, beneran deh, mun teu ngakal moal ngakeul...
Kalau nggak berupaya, nggak dapet yang enak.........
Umumnya, orang seneng ujug ujug duduk, males jalan atau mencari tempat (...begitu juga di kamar kecil Masjid atau tempat wudhu...makin jauh tempatnya, makin kosong dan bersih....coba deh ).

Jadi...kalau mau dapat tempat yang enak, jangan panik kalau lihat Masjid penuh sesak, jalaaaaaan aja dulu.
Insya Allah dapet tempat yang nyaman..........

Ayo atuh berhaji...
Sudah siap kan ??

2 comments:

bundazka said...

insyaAllahhhh pgn bgt nih mah..lagi nabung dulu nihhh mah..

bnr jg yaa ,kudu usaha...

Nina Sadeli said...

Hallo ibu Hajjah, Apa khabar? Senang sekali baca ceritanya, banyak manfaatnya. Salam utk keluarga. Nina Sadeli