Tuesday, October 30, 2007

MENIKMATI KEKUASAAN

Halah…bener bener nggak nyangka deh.

Koq ada tokoh yang bisa bisanya mengucapkan kalimat : "Selama ini generasi tua sudah lama menikmati kekuasaan…….”
MENIKMATI KEKUASAAN’ ?????

Jadi, berkuasa, bertahta, berjabatan, berpangkat itu nikmat ya……
Pantes aja atuh mereka tuh saling “berebut” kekuasaan.
Artinya “berebut kenikmatan" kali ya…..astaghfirullahaladziim……

Si mamah baru ngeuh, ternyata ada ( atau banyak???) yang mengincar kekuasaan, jabatan, kepangkatan dll, dlsb…dengan cara apapun, demi tujuan kenikmatan semata…..duuuuh…

Bahkan tanpa tedeng aling aling didepan umum, masyarakat luas, di peringatan moment bersejarah, mengucapkan kalimat diatas….beueueueueu….

Bener bener ,menguciwakan buat si mamah sih.
Koq ya ada yang tega teganya mengucapkan demikian didepan khalayak ramai, artinya apa ?

Ucapan kan kayak isi teko atau poci…
Apa yang dikeluarkan itu artinya isi didalamnya begitu…..
Artinya, bila ybs dijadikan penguasa, maka beliau itu akan “menikmati kekuasaan”….haduh biyung…….

Apa yang bersangkutan paham nggak ya…
Bahwa buat orang kebanyakan seperti si mamah, kekuasaan atau kepangkatan atau jabatan itu bukan untuk dinikmati.
Kekuasaan atau tahta atau jabatan itu adalah ajang untuk pengabdian, simbol pengorbanan , menampilkan segala potensi untuk kepentingan khalayak, bahkan dengan mengorbankan kebutuhan diri sendiri dan keluarganya……
Dimana nikmatnya ????... ( hehehe, secara moral spiritual sih emang nikmat ding, punya peluang buat menabung amal sebanyak banyaknya…iya nggak ???)…..

Menurut pendapatku, kekuasaan itu luar biasa berat bebannya.
Kalau dipundak ada beban “mengurus “ atau “memegang amanah” tuh…..bukannya nikmat…boro boro kali…

Apa yang dipikirkan, diupayakan, dikerjakan, dilakukan sepanjang helaan nafas adalah demi kebaikan orang lain, kebaikan umum….
Bahkan kepentingan diri sendiri dan keluarga terdekat terabaikan….

Menurutku, makin tinggi jabatan atau kekuasaan, maka makin besar peringkat kepelayanannya, makin jadi pelayan , makin harus mengorbankan segala kepentingan dirinya……..
Jadi, sebelah mana “kenikmatan”nya ya…..

Duuuuh, aneh deh kamu….

Pantes aja kita ini syusyaaaaah mau melangkah.
Masih banyak cucakrowo, oray kadut yang mengincar kenikmatan siiiiih….
Ribuuuut melulu,menyalahkan yang lain sambil berupaya duduk di “kursi kenikmatan”…

Setelah duduk…

Naaah lho, kamu ketahuan.....
Boro boro ngurus kepentingan umum.
Niatnya cuma pengen nikmat doang siiiih……..

Hoyah !!!!…….

2 comments:

amethys said...

mah..mah ...ingat ga advertising kursi yg katanya klo sudah duduk lupa berdiri???
nah gitu juga pejabat2 jaman sekarang, klo sudah menjabat kayanya udah jadi raja diraja..yg ga mau turun tahta lagi....abis nikmattt seeeehhhhhhhh......

amit2 semoga dijauhkan dari hal2 yg seperti itu
hiks abisnya bukan pejabat seh

leksa said...

ah si mamah bisa aja kritis gini,..
bukannya mamah juga seangkatan ama tuh pejabat2 aneh "penikmat kekuasaan"


Semoga mamah ga ikut2 gila kayak mereka .. aminnn....

*dah lama ga maen ke sini :)