Friday, August 31, 2007

BANGKRUT

Biasaaa....menjelang ramadhan, pikiran dan perasaan suka nano nano.
Tiba tiba aja membaca kata BANGKRUT , yang dikaitkan dengan amal dan dosa seorang manusia...
Hiiiiiyyyyyy ceyyyyeemmmm...

Nggak tau dibuku apa, terbaca tulisan tentang terputusnya hubungan seorang manusia dengan Allah, apabila ia berbuat sesuatu yang berbau syirik, menyekutukan Allah, menduakan Allah....
Nggak ada ampun...kelak masuk kerak neraka jahanam....
Duuuhhhh ceyyyem banget hukumannya seorang yang musyrik ya......

Amal amalan kebaikan apapun akan ludes nggak berbekas, apabila ia sekali, ingat ya, sekaliiiiiii aja berbuat musyrik......
Astaghfirullahaladziim...
Jangan sampai deh kita tergelincir menjadi seorang yang musyrik.

Trus, katanya, hubungan seorang manusia akan terputus dengan manusia lainnya apabila diantara keduanya ada fitnah.......
Astaghfirullahaladziim........

Fitnah, bukan saja akan melukai perasaan, tetapi juga menghantam jiwa, martabat, harga diri yang difitnah......
Duuuuhhhh, koq tega teganya ya orang memfitnah yang lainnya......
Mengatakan yang nggak bener.....
Jangankan menyampaikan atau menyebarkan yang nggak bener, menyebar luaskan hal yang bener terjadi dan merupakan aib seseorangpun dilarang koq...
Ghibah...dosanya sama aja akan menyeret ke neraka jahanam....
Uuuuughh...

Kalau kita iseng amati acara media elektronik, juga baca berbagai tabloid....
Wuaaaaah...ini jaman uedan banget.....
Koq banyak ya yang mengumbar aib orang, atau bahkan itu berita fitnah ?

Apa nggak takut ya mencari nafkah dengan merusak privacy orang lain, dengan mengumbar sejentre jentrenya, sejelas jelasnya setiap gerak langkah objek pemberitaan ?

Gimana kelak jadinya anak cucu kalau dikasih makan dari penghasilan membuka buka aib orang, menyebar luaskan rahasia hidup seseorang ?
Apa nggak ada berita lain?
Apa nggak ada cara lain buat cari makan?

Wuuuiiiih...ini malah makin rame pemberitaannya, makin banyak tabloidnya...makin laku lagi.......
wwekkkks


Katanya, kalau hubungan antar manusia terputus karena fitnah, Allah masih bisa memaafkan si pemfitnah, asal....
Naaaah, syaratnya ini yang repot......

Pertama, dia harus mendapatkan maaf dari objek yang difitnah......
Kedua, naaah ini yang repot buanget....Dia harus meluruskan berita, meralat ucapan atau pemberitaannya kepada semua.
Sekali lagi semuuuuuuua yang menerima berita tentang fitnah tersebut.....

Wwuuuuiiiii, kebayang repotnya.
Habis sisa usia untuk mengejar kemana saja itu berita udah sampai....
Halah........

Ketiga...ya harus taubat dan nggak mengulangi lagi perbuatannya.........

Naaaaah, kebayang, susah banget ya untuk mendapat ampunan Allah gara gara menyebarkan atau memfitnah seseorang........

Coba, bayangin.
Kalau kerja sehari hari cuma memfitnah melulu, apa nggak bangkrut.
Habis sisa usia hanya untuk meluruskan berita !!!!!

Di tulisan itu juga diuraikan, seseorang yang memfitnah, maka amal amal baiknya akan terambil oleh orang yang difitnah, dan dosa dosa yang difitnah akan terambil oleh orang yang memfitnah....

Tuuuuuh, kebayang nggak.
Makanya dikatakan, seorang tukang fitnah itu, ketika diperhitungan dosa dan amal baik, dia akan menjadi orang yang bangkrutttt, krutt, krutt, krutt...

Hiiiyyyy...ceyyyyem amat ya, ngambilin dosa orang dan terambil amal baiknya....

Makanya, si mamah juga lagi belajar balem, menutup mulut, nggak ikut ikutan ngomentarin kalau ada seseorang membicarakan seorang lainnya...
Walaupun syusyah...harus belajar....
Gimana kalau bangkrut di akhirat kelak ?
Hiiiiiy...ogah banget....
Astaghfirullahaladziim.

Ini menjelang ramadhan, bulan dimana kita tidak saja puasa menahan lapar haus.
Tetapi juga belajar menahan bicara, belajar puasa melihat ,puasa mendengar,puasa bicara yang nggak baik baik.
Belajar mengendalikan diri menuju pribadi yang jauh lebih siap menghadapi ujung usia yang merupakan awal kehidupan dialam sana....

Insya Allah mendapat ganjaran surga, amin.

Yuk ah...kita belajar menahan bicara.
Ucapkan yang baik baik aja atuh...OK ???

Kalau mau ngomentarin yang nggak bener...inget aja kata BANGKRUT....

Semoga kita semua menjadi pribadi yang indah mempesona dengan belajar bicara.
Hanya bicara yang baik baik saja....
Salam.

9 comments:

AryaNst said...

Kalau kita iseng amati acara media elektronik, juga baca berbagai tabloid....wuaaaaah...ini jaman uedan banget.....koq banyak ya yang mengumbar aib orang, atau bahkan itu berita fitnah ?

Soalnya masih banyak yang nonton/beli Tante.

mama valisha said...

sekarang di mana2 gosip ya mah... aduh gimana ya, berat ya godaannya... mudah2an kita semua gak sampe bangkrut

Bunda said...

Setuju mah...belajar balem...susah juga ya...apalgi denger gossip menarik ...gatel deh mulut. STOP...belajar juga akh...(btw kulit blognya keren Mamah meni cuantik...:D)

pacarterbang said...

leres mah,

menjelang puasa..iseng2 ngitung amal dan dosa selama setaun.

haduh, kalkutalorna nge-hang!

jangan-jangan emang bangkrut yah..

deg-degan saya..

Dianibung said...

baca judul, disangkain bangkrut karena puasa / lebarna kudu bagi-2 upeti, ga taunya......
Bener mah gogoda aya dimamana....susah pisan. Semoga dikuatkan hati kita , amien

widie said...

Nah itu dia gimana acara gosip menggosip itu ya..kan banyak yg ga benernya..walopun ada benernya tapi suka dilebih2kan itu yg bikin hati panas yaa...

thanks deh tulisan mamah, mengingatkan pd dirikuh kl ngerumpi ria..takutnya ya kelewatan jd fitnah...krn belum tau kebenarannya ya...

Teteh Bunda said...

betul pisan mah...
saya ge sieun bangkrut komo mun kedah nombok mah ,walah....bahaya pisan...

saya unggal dinten niat hoyong balem kitu tp meni susah pisan nya... mugi mun emut kana bangkrut tiasa rada nahan nya mah...

yossy said...

ass, mamah ani, salam kenal..yuk mampir ke rumah saya..

Budhiana said...

He...he...mah, gimana caranya kita balem? soalna pangaos barang2 di sasih saum ieu pasti naraek. Jadi we pun bojo ge ngutruk. Upami pun bojo teu balem gara-gara harga naik, keun we dosa na ditanggung ku pamarentah nya Mah?