Monday, June 25, 2007

GEPENG

Pernah memperhatikan para gepeng ( gelandangan dan pengemis ) dijalanan nggak ? Pernah ngobrol dengan mereka nggak ?

Coba deh perhatikan, atau kalau sempet, ngobrol sebentaaaar aja.......Gepeng itu macam macam penampilannya, macam macam ulahnya, macam macam motivasinya...pokoknya seru , bisa jadi obat ngantuk dijalanan..

Bayangin deh, pas keluar tol pasteur Bandung, bagaikan laron menyerbu lampu, nggak terhitung deh pedagang asong, pengemis, yang cacat, yang bugar, yang menari nari, yang tua, yang balita, yang ganteng, yang amburadul.....dan, biasanya koq ya seperti latah ya...dulu, yang pake topeng menari nari pake musik cuma ada satu, sekarang banyaaaaak banget.

Suatu ketika, dilampu merah wastukencana Bandung, ada si penari topeng, si mamah lihat, dia menghampiri mobil didepan kita, baru juga ngarengkenek ( baru ancang ancang menari ), udah dikasih 100 perak, begituuuuu terus...naaah, pas giliran ke si mamah, si mamah lihatin duit ribuan, tapi nggak dikasihin, dibiarkan dia menari sepuasnya, ogal ogel, timplak timplung, dangdangdut, sampai meliak liuk kedekat aspal......heuheuheuheu......
Arga protes, mamah cepetan kasih dong uangnya, itu pengemudi motor sampai muter kepalanya, orang orang pada tersenyum senyum melirik lirik.....
Yyaaaa, itulah tujuan si mamah, biarin dia mengekspresikan kemampuannya menari, kalau baru ngangkat lengan aja udah dikasih duit, kapan dia pinter narinya....yang penting kita nggak zalim dan terhibur...daripada dia nyamperin beberapa mobil cuma dapet cepek, cepek, mendingan menari sepuasnya tapi dapat ribuan, iya kan ?.....dia puas menari, orang orang juga senyam senyum menunggu lampu merah berganti hijau...klop....

Di tempat lain, kita mergokin pengemis yang lagi "dandan"...mematut matut diri berganti pakaian dan mengumalkan diri bahkan membuat seolah olah luka dikakinya.....
Ck, ck, ck, ck.....
Koq tega teganya ya, mencari duit membututkan dirinya......

Aneh aneh aja ah.....
Bahkan, diperempatan jalan Ahmad Yani dan Martadinata, si mamah dan anak anak melihat dengan jelas, seorang calon pengemis sedang melipat lututnya, dimasukkan ke celana tiga perempat.
Jadi, dia berjalan aclok aclokan, karena seolah olah buntung sebelah....

Duuuuuh, nggak kira kira ya...
Gimana kalau jadi buntung beneran, coba....

Pengemis, ada juga lho yang ganteng, lebih ganteng dari bintang sinetron malah....
Coba deh perhatikan dijalanan, pasti menemukan yang mancung hidungnya, lancip dagunya, lentik bulu matanya.
Pokoknya, cakep, kasep, ganteng...

Nggak percaya ?
Coba deh perhatikan dijalanan, nanti kasih tau si mamah ya……..dimana menemukan pengemis yang kasep, heuheuheu…..

Di lampu merah St . Ursula BSD, bahkan ada ibu dan anak gadisnya plus anak balitanya, ketiganya cantik cantik....
Anak gadisnya, kutilang dara tea ( kurus tinggi langsing dada rata...hehehehe ). Cocok jadi model.
Bahkan wajahnya, nggak percaya ? Persis Siti Nurhaliza...
Ada lesung pipitnya juga .......

Duuuuh, coba ada yang bawa mereka, trus di make over...
Pasti bisa jadi cover majalah femina atau kartini, cosmo girl, aura, ayahbunda atau apa lah.....

Konon, di daerah kearah Salemba Jakarta juga, ada pengemis , gadis, cantiiiik banget.
Pengemudi yang dulu suka mengantar Astrid, berkali kali ketemu dan merasa kasihan...
Duuuh, itu anak cantik cantik koq dijalanan ya.......
Gimana nasibnya ya....

Di lampu merah terusan Surapati deket Juanda Bandung, ada juga perempuan muda belasan tahun yang membuka perut buncitnya.....
Si mamah nanya..."kunaon eta beuteung ditembong tembong "( knapa perut di pertontonkan ? )...
"hamil bu, 4 bulan"...."kamana salakina "( kemana suaminya )....
"aya bu, nguli".......

Duuuuh, kasihan ya...
Masih muda udah runtang runtung dijalan raya, hamil lagi.
Gimana kalau keserempet mobil ?

Pengemis kaya ?
Konon, banyak tuh....

Waktu si mamah kecil, pengemis yang rutin datang kerumah, punya beberapa rumah kontrakan tuh...
Tetep aja dia mengemis....
Aneh, memalukan banget..

Kabarnya, malah, pengemis didepan pintu masuk kantor pos alun alun Bandung , tiap menjelang kantor pos tutup, dia menabungkan ratusan ribu rupiah, hasil memainkan perannya sebagai pengemis gembel....
Duuuuh, teganya ya melukai perasaan petugas kantor pos....
Mana bisa mereka menabung ratusan ribu tiap hari kan ???......

Suatu ketika, saat mengambil raport, seorang pengemis lusuh duduk bersimpuh persis didekat mobil Hummer yang terparkir dekat pintu gerbang sekolah.
Mobil lainnya jelas ada Audi, BMW, Mercy, bahkan ada Jaguar...
Kayak showroom aja .........

Si mamah mengelus dada.
Kontras banget ya, antara si pengemis dan mobil siswa sekolah.....

Eh, si Arga tiba tiba nyeletuk, kan ada ceritanya mah...begini :
"ada pengemis, meminta minta, duduk lesehan deket mobil mewah....datang seorang bapak, bukannya ngasih, malah ngomel : Kerja ! jangan bermalas malasan...kalau kamu kerja, kamu bisa punya mobil mewah kayak mobil itu tuh yang deket kamu.......si pengemis perlahan berdiri, merogoh sakunya dan,,,kuik, kuik, kuik.....terdengar bunyi yang menandakan kunci mobil terbuka, daaaaan.....si pengemis , duduk dibalik kemudi, menyalakan mobil daaaaan......dadaaaaaaah....tinggalah si bapak pengomel terbengong bengong...."

Wuakakakakakakkaa......

8 comments:

Bundanya Tiara said...

wah serius mah??? takjub ngedenger cerita mamah...eta pengemis buka pintu mobil mewah n duduk dibelakangnya...berarti beunghar dong dari hasil mengemis....tapi gimana ya mah, benghar dari hasil mengemis.....(binun....). btw, mamah sering ke bandung, mamah teh kawit ti bandung, atanapi arga mau sekolah di ITB nih:P

NdaH said...

ironis ya yang begituan,
dapet cerita juga, konon ada pengemis yang dah punya rumah bagus, montor, sapi, tapi ya itu dari hasil ngemis
yang ngemis malah lebih berada dari pada yang ngasih duit *sigh*

ira said...

heuhey..si pengemis mani huibat. membuktikan kalo ngemis juga kerja.buktinya, bisa py mobil mewah.

jadi, kumaha atuh? kalo ada pengemis dipasihan artos ataw kumaha?

geuningan langkung beunghar...
*hiks*

makin ngabibita nu marales..

Ryu`s Mom said...

Ada hikmah terselubung nih Mah, pada dasarnya sih jangan nganggap remeh orang yang berpenampilan kayak pengemis kali ya. Ngemis kan juga pekerjaan, halal lagi..heuheuheu..

Ina said...

hayang seuri..tapi meni karunya pisan eta si bapak jadi bengong ningali pengemis beunghar...ha ha ha

Lia said...

Bener itu ceritanya mah..wah kalau benar hebat banget pengemis itu bisa beli mobil mewah dr hasil ngemis ck.ck.ck...

Mamanya Axl & Lexancio said...

hi hi kirain ceritanya serius ternyata.. wuakakak..

Anonymous said...

Hahaha Mamah meuni bisaan pisan ceritanya ..waas lah jadi pingin pulang ke Bandung. Kalo pengemis tuh sebenernya punya rumah ndak ya mah, trus apa bedanya pengamen sama pengemis ya. Kalau menurut saya sih ya sama saja, cuma pengamen lebih bersih sama bisa main gitar..betul ndak maam. Wass, Sujiwo.