Wednesday, June 27, 2007

GURU

Duuuuuuuh...kalau inget guru, kayaknya penghargaan apaaaa ya yang pas atau tepat atau pantas dipersembahkan buat kelompok yang satu ini....

Coba...para bloggers....ada yang guru nggak nih ??
Cik atuh ngacung ???...
Hehehehe, kayak absensi aja ya....
Two thumbs up buat anda anda...

Si mamah minggu minggu ini banyak terkesan sama pengabdian guru, karena yaaaaa...momentnya bulan Juni Juli ini memang kerjaan guru lagi top topnya....

Coba....bayangin aktifitas guru bulan bulan terakhir ini.
Yang ngajar di kelas 6, kelas, 9, kelas 12, pastiiiiii sibuk.
Bikin pemantapan, try out, bimbingan, bahkan mendatangkan motivator, psikolog , bimbingan penyuluhan dll dll.
Pokoknya, anak digembleng bukan hanya materi ujian saja, tapi juga secara psikis dipersiapkan agar hambatan apapun diminimalkan.....
Hebat....

Yang ngajar ditingkat lainnya, sibuk bikin ulangan, meriksa hasil tes bersama, ngisi raport, sambil mempersiapkan pertunjukan untuk pesta kenaikan kelas....
Beueueueueueueu...

Belum lagi sibuk di saringan penerimaan murid baru....
Halah....

Menyusul pembagian raport, bagi seragam dan perlengkapan sekolah ke murid baru, ikut menjaga anak anak di piknik perpisahan kelas, nyiapin wisudaan, mengikuti dan mengawasi promp night....
Haduuuuh biyung......
Mangkaning anaknya sendiri juga raportnya harus diambil, harus ikut pentas kelas, harus daftar ke sekolah baru....
Walah walah walah...

Padahal, kita tahu, sepanjang tahun, guru itu sibuuuuuk banget.
Ya nyiapin materi pengajaran, ya bikin soal ulangan, meriksa peer, ya dengerin curhat, ya ikut memperhatikan dan meluruskan budi pekerti anak, ya ikut menyalurkan talenta anak, ya ikut ngantar kalau ada acara ekskul, ya ikut bezoek kalau ada yang sakit atau berduka, dan bermacam ragam kegiatan lainnya.....
Hebat ya
Superwonderwoman dan superwonder man ini...

Mengamati gladi resik wisuda kelulusan sekolah Arga, sepak terjang guru tuh sungguh memukau deh.....
Itu guru guru datangnya on time, trus membimbing jalannya acara, menuntun anak agar acara wisudaan tertib, khidmat, lancar.....
Bahkan beberapa guru memainkan peran sebagai kepala sekolah, orang tua siswa , dll dll...

Tapiiiiiii....adaaaaa aja anak yang datang terlambat, bahkan terlambat banget.
Si mamah nandain ada anak yang datang pas mau bubaran koq.....ck, ck, ck, ck......

Belum lagi anak anak yang oces alias nggak bisa diam...
Guru udah sampai parau menghimbau...."anak anaaaak...ibu minta duduk manis beberapa meniiit aja ya...supaya acaranya bagus"
Ini teh anak anak kelas 12 saudara saudara.....
Apalagi guru TK, atau SD, juga SMP ya.....
Duuuuuh, apa nggak puyeng ???

Waktu acara khataman di masjid sekolah juga begitu....
Guru guru sudah tertib, datang pagi, menempati pos masing masing.....
Adaaaa aja yang datang terlambat, bahkan telat pisaaaan....
Sudah mau dibacakan surat terakhir, itu anak anak baru nongol....

Gimana sih ortunya ???
Hehehe..si mamah lihat mereka datangnya bareng ortu koq, sama sama telat.....sighhhhhh...

Kebayang ya, apa nggak bete...
Sepanjang tahun dan selama jadi guru, kan selaluuuuuu aja ada anak anak yang bandel, yang nyusahin, yang biang kerok, yang butuh bimbingan dan penyuluhan, yang nggak nurut nurut, yang bikin jantungan, dll, dlsb....

Menjelang Ujian Nasional...guru guru sibuuuuk banget, sambil deg degan, ikut berkeringat dingin.
Kan pengennya anak anak lulus semua........

Setelah anak anak lulus semua...eh....guru guru mulai dari awal lagi, menerima anak anak yang baru naik kelas 6, kelas 9, kelas 12, untuk diasah, digodok, digembleng, diajarin, didoain, diusap usap, di elus elus, kayak ayam jago mau bertanding...
Puah, puah, puah.....
Tahun depan lulus semua yaaaa.......
Begituuuuu terus, entah sampai kapan....

Sementara anak didiknya sudah jeneng, sudah berhasil.
Ada yang sudah S3, post doc, jadi manager, jadi bos, jadi petinggi, guru sih masih disituuuuuuu aja....

Duuuuuh, penghargaan apa ya yang pantas buat pahlawan tanpa tanda jasa ini ??...
Pokoknya saluuut banget deh....

Guru, memang kudu digugu dan ditiru.....
Guru, sudah sepantasnya kita hargai, kita hormati, kita junjung tinggi dan jangan lupa...kita doakan seperti kita mendoakan orang tua kita.....

Hayoooooo....ada yang punya cerita tentang guru kesayangannya nggak????
Cerita dooooong........

4 comments:

salma said...

Mam sedih deh, buat th ini aku lagi 'sakit hati' ma guru.. emang sih cuma gara² oknum 1 guru aja, tanpa mengurangi rasa hormat saya ke guru² yg lain, yg bener² mengabdi untuk kemajuan anak didiknya TANPA PAMRIH selain gaji n bla bla bla..
Maaf ya mam, aku hormat n berterimaksih banget kok ama yg namanya guru.
Tapi menurutku pendidikan skg cuma mengandalkan 1 guru disekolah aja masih sulit buat bersaing, harus punya banyak guru lain diluar sekolah biar bisa pinter. Keknya bisa balik ke jaman kartini, dimana yang ga punya uang ya ga bisa pinter gt, kan kudu bimbel juga, les ini itu juga..
Maaf kalo aku salah hehehe.
Duh.. kali bahasaku kek kurang kena ya mam, aku harap mama ngerti deh maksudku.
Kapan² coba tulis soal guru² yang maunya disogok-sogok, apa ini juga kesalahan dr wali murid atau udah tradisi yah???
Auk ah.., thanks mama

Ryu`s Mom said...

Mungkin memang benar ya Mamah Ani guru itu pahlawan tanpa tanda jasa. Banyak guru yang kerja tanpa pamrih, tapi banyak juga guru yang yang maaf istilahnya suka dimanjakan dengan sogokan atau kadang suka berbaik hati memberi nilai bagus klo kita ikut les dengan guru ybs. karena nila setitik rusak susu sebelanga. Yah ini mungkin salah dari semua pihak, klo juga pemerintah bisa menaikkan pendapatan tenaga pengajar. Bagi saya sendiri sih, cukup kecewa dengan yang namanya guru, karena hampir semua guru SMA saya,(sekolah negeri di bilangan Blok M) anak-anak didiknya bisa membeli nilai. Nah gimana ini Mah..apa masih dibilang guru yang kayak gitu sebagai pahlawan tanpa tanda jasa?

Anonymous said...

iya mah betul, apalagi pas liat kemaren gimana guru riweuhnya ngatur anak2 pas anak2 field tripnya tiara, ngangkutin makanan anak2, ngitungin anak2 takut ilang............ah saya mah belom tentu mampu jadi guru mah...:-). neng tiara...

lita said...

dulu waktu kecil, sy suka sekali main 'sekolah2an' ;)

alm bapak dulu dosen, kakak2 saya jg semuanya dosen PTN. Berapa gaji dosen PTN yang ngga ngobyek ? hehe..jangan ditanya...

Tapi, insya allah, yg tertinggal adalah amalannya yg terus mengalir dari doa anak2 dan mantan mahasiswa nya ya, mah...

Mudah2an bukan hanya mimpi ya, guru2 di Indonesia bisa lebih sejahtera jadi lebih banyak lagi org2 pintar dan kompeten yg berminat jadi guru..amin..