Tuesday, May 01, 2007

KONTAK JODOH

Suka baca rubrik kontak jodoh nggak di koran atau di majalah majalah ?

Di koran langganan si mamah, tiap akhir pekan, ada halaman tentang kontak jodoh.
Ketika iseng dibaca.....
waaah....buat si mamah rada rada gimanaaa gitu ya.

Coba aja simak :
Gadis, 38 tahun, jawa, putih, 160/50, islam,berjilbab, S2, PNS,keibuan, sederhana, mandiri, jujur, sabar,lembut, setia, penyayang,pengertian, perhatian, tidak materialistis,pandai bergaul, humoris, suka traveling, apa adanya, sehat jasmani-rohani, tidak merokok, gemar olah raga, senang musik, berkebun,suka memasak, serius, siap nikah, Jakarta.
Mendambakan pria lajang atau duda tanpa anak, islam, minimal S1, 35-45 tahun, 160/seimbang, kerja tetap, baik, sabar, jujur, romantis, hemat, setia, tanggung jawab,penyayang, pengertian,perhatian,terbuka, humoris, sehat jasmani rohani, serius, siap nikah.
.
Atau :
Janda tanpa anak, 29, Batak, Kristen, D3,putih, manis, 157/46, karyawati, jujur, menarik, wawasan luas, sabar, ramah, periang, setia, tanggungjawab, tidak judi/narkoba, tidak materialistis, sehat jasmani/rohani, pengertian, penyayang, perhatian, apa adanya, senang baca, nyanyi, jalan jalan,serius, siap nikah, Surabaya.
Mengidamkan jejaka/duda tanpa anak, 30-40 tahun, 160/seimbang, Kristen, minimal D3, kerja tetap/PNS/BUMN/swasta, mapan, sabar, setia, mandiri, tanggung jawab, jujur, perhatian, penyayang,pengertian, taat, humoris, sehat jasmani-rohani, menerima apa adanya,serius, siap nikah.

Ada lagi :
Duda, Sunda, satu anak perempuan(7), 43 tahun, 172/68, Islam, S1, karyawan, setia, sabar, jujur, mandiri , tanggung jawab, terbuka, penyayang, pengertian,humoris, tidak miras/narkoba/tidak merokok, sehat jasmani/rohani, siap nikah.
Menginginkan gadis/janda tanpa anak, maks 40 tahun,min 155/seimbang, Islam, minimal SLTA, PNS/wiraswasta, sabar jujur, setia, penyayang, pengertian, sehat jasmani rohani, serius , siap nikah.

Halah.......
Koq si mamah jadi senyam senyum sendiri ya......

Kalau memang punya kriteria yang nyaris sempurna seperti yang dibeberkan, sudah pasti sejak jaman dahulu kala sudah baaaaanyak yang antri.
Nggak usah nunggu sampai usia nyaris 40 tahun....iya tokh ?
Tinggal milih aja atuh kan ?

Atau...
Kalau merindukan atau mengidamkan atau menginginkan pasangan yang syaratnya begitu ngambay...begitu baaaanyak, begitu paaanjang....apa ada ya.....
( kalau jodoh sih pasti ada ya...heuheuheu....)

Jadi mengingat ingat........
Kenapa ya si mamah dulu memilih si akang yang notabene masih baru lulus SMA, naik sepeda yang nggak ada remnya lagi....
Dipikir pikir, diingat ingat, alasan dulu si mamah milih dia...teuteueueueueup aja nggak ketemu tuh di memori si mamah.

Atau...knapa ya si akang dulu memilih si mamah yang konon masih bau matahari pake seragam putih abu abu ??....
Kayaknya nggak pake embel embel keibuan,penyayang, jujur, setia, rendah hati, tidak sombong, dll dll dll......apalagi siap nikah..hehehehe.

Knapa ya......
Kayaknya seneng, jatuh cinta...yo wizzz, gitu aja.....
Dan sampai kini, Insya Allah sampai maut memisahkan, sejak kenal 38 tahun yang lalu, ya awet awet aja tuh...
Mungkin karena sering menghipnotis diri sendiri ya, supaya kasmaran terus....
Hehehe, udah baca postinganku tentang kasmaran blum ?
Baca dong ya...

Juga jadi teringat, ketika si teteh minta ijin untuk menikah....
Whattttt?...
Baru kenal udah ngajak menikah ????....
Bapaknya sempet bilang, apa nggak mundur aja 6 bulan, nunggu teteh menyelesaikan S2 nya dulu, kan sayang udah 3 semester ditinggalin ( maklum, setelah merit mau dibawa merantau tea ....)...

Si mamah, blum kenal banget sama calon mantu.
Baru ketemu hitungan jari, dia siapa, anak siapa, dia ngapain, kerja atau sekolah, sifatnya gimana...
Tapi koq ya kata hati sih mendorong aja maunya anak.....
Punya anak gadis, ada yang minta, anaknya mau, tunggu apa lagi ?
Ya kasihin aja, bismillah aja, bagaimana maunya Allah aja deh.......
S2 ? S3 ?...
Ah, nggak ada hubungannya dengan pernikahan....

Kalau memang saatnya harus menikah, ya menikah aja atuh...
Bukan begitu ?....
Perkara sekolah sih kan udah dewasa, pasti mikir untung ruginya bukan ?
Nggak usah diceramahin lagi...
Hehehe...ada rahasia si mamah, mau tahu ?

Aku tuh ogah marah, ogah ngritik anak.
Kenapa ?
Anak itu kan "hasil karya " kita...
Jadi kalau aku marah atau ngritik artinya marah atau ngritik diri sendiri bukan ???...
Apa nggak malu ???

Dan alhamdulillah bapaknya akhirnya mengijinkan si teteh menikah tanpa syarat harus selesai S2 atau S3 atau post doc atau apa lagi ya....( hehehe...ntar keburu nambah umur terus...)

FYI...si teteh itu bulan Juli ngenalin cowok, akhir Juli cowoknya pergi lagi...
Akhir Desember cowoknya datang lagi, melamar resmi, 3 minggu kemudian menikah.
Jadilah si teteh istrinya Noviandi Meta Adityawarman.
Seminggu setelah menikah dibawa merantau, setahun kemudiansi teteh balik lagi ngebut menyelesaikan S2 nya.
Cepet banget prosesnya ya.

Mudah mudahan bisa saling support dan saling ngasih energi, awet sampai ujung usia mereka.
Doain pula supaya cepet dapat momongan.

Jadi, buat si mamah sih, berjodoh atau tidak berjodoh,apa harus begitu banyak syaratnya ?

Kata pepatah juga, kalau cinta sudah melekat txx kucing serasa coklat.....
Heuheuheuheu...itu mah cinta buta kali ya.

Jodoh atau tidak jodoh,pake syarat atau tidak bersyarat,cinta atau tidak cinta,pake kriteria atau tidak pake kriteria.
Kayaknya, kalau udah jodoh sih, dengan sendirinya Allah memilihkan pasangan yang terbaik, pasangan yang auranya mirip, pasangan yang medan magnetnya bikin kita nyaman...
Iya nggak sih ??

Jadi, kalau kita mau yang baik, ya kitanya aja harus baik.
Kalau kita mau dapet yang setia...ya kitanya aja harus setia.
Kalau kita mau yang jujur, kitanya aja harus jujur.

Maka tanpa mengucapkan syarat apapun, yang medan auranya kayak kita punya, akan mendekat...
Bukankah begitu ?

Hayoooo....
Siapa yang belum berjodoh ????

3 comments:

bundazka said...

aihh ternyata si mamah nikahnya muda pisan....sip,insyallah tetap awet dan langgeng terus yaa mamah, n cepet bisa momong cucu...amien.

*tengkiu ya mah,atas hipnotis diri agar kasmaran terus,it's works!:)

Anisa said...

Amin, mudah2an langgeng sampe kaki nini hingga maut memisahkan ya mah.
ehhehee..aku juga nikah muda lho..saat nyusun skripsi..calon suami ngelamar..jadilah nikah disaat besuknya ujian.hehehe

NiLA Obsidian said...

pengalaman berjodoh setiap org teh beda2 ya Mah....
kadang kita suka amazing denger cerita org ato amazing bisa ngalakonan sendiri kalo flash back cerita kita....
yg pasti KUASA ALLAH berperan dalam hal ini.....

usaha, tawakal dan berdoa....pasrah..kitu panginten Mah?