Friday, May 02, 2008

EGOIS

Kata apa yang paling tepat untuk menggambarkan kelakuan kusir andong yang mengakibatkan kuda andongnya yang sedang bunting 7 bulan mati lemas di jalan Malioboro Jogyakarta kemarin siang ?

Kuda bunting yang sudah bertahun tahun mengabdikan hidupnya kepada sang kusir, tidak sepantasnya mati lemas menggelepar ditengah jalan ketika sedang menarik andong yang penuh penumpang.

Nggak terbayangkan penderitaan si kuda, sudah bunting, kelelahan, masiiiiiih saja kudu menarik andong.
Apa nggak kelihatan gitu si kuda udah kepayahan ?
Kan nggak mungkin ujug ujug menggelepar gelepar, pasti ada gejala awalnya dulu.

Berjalan melambatlah, ngos ngosan lah.....
Ini ? ketika ngos ngosan, berjalan melambat, bahkan cambukan yang didapat
duuuuuuh, kuda, maafkan mahluk sebangsa si mamah yaaaa

Pun ketika menggelepar, koq malah dibalurin minyak gosok ya hidungnya ?
Mungkin sang kusir nggak ngerti, harusnya dikasih hawa segar dan minuman biar nggak keterusan dampak kelelahannya.
Duuuuuuh.....emang sebaiknya memang begitu.
Mati saja deh, kalau hidup kesehariannya ditanganin sama yang nggak ngerti, yang cuma pake tenaganya doang......

Egois
Cuma itu yang terlintas dibenak si mamah
Bener bener egois
Cuma memeras tenaganya, nggak peduli keadaannya, apalagi kebutuhannya

Coba kalau sering dielus, diusap, dilihat "wajahnya", dikenali tanda tanda segar atau sakitnya, nggak mungkin deh terjadi si kuda menggelepar kelelahan ditengah jalan
Koq kayak jaman jahiliyah saja ya....
Kan kita mah sudah banyak belajar, bagaimana berkhidmat kepada mahluk mahluk ciptaanNya, bukan begitu?

Tapi.......
Pasti banyak pembaca yang berpikiran, itu kan "cuma' kuda ?

Bahkan, manusia pun banyak koq yang nggak pernah dapat perhatian dari manusia lainnya?.
Kelelahan ? Emang gue pikirin !
Kelaparan? Emang gue pikirin !
Hidup dijalanan? Emang gue pikirin
Nggak bisa sekolah ? Emang gue pikirin.

Berita kematian kuda bunting akibat kelelahan mengangkut andong, mudah mudahan saja bisa menyadarkan kita semua. Betapa kita ini amat sangat egois.
Jangankan terhadap kuda, atau mahluk lainnya, bahkan terhadap manusia manusia terdekat disekitar kita.

Kita membiarkan mereka nggak bisa sekolah, dan kelaparan.

Semoga Allah senantiasa memberi anugrah kepada kita untuk bisa memperbaiki ahlak kita lewat kejadian kejadian yang kita amati dikeseharian kehidupan kita, amin.

8 comments:

meitymutiara said...

mah, beneran itu teh kudanya mati??? kok tega ya mah ... kasian si kudanya.

meity lagi kehilangan ibu sepuh yang suka duduk dijembatan penyeberangan mah. udah sebulanan ini engga pernah ngeliat.

debbie said...

manusia memang mahluk paling egois...:(

new_techno said...

Mungkin si tukang andongnya bisa kelaparan kalau tidak memerkerjakan kuda hamil. Bingung juga, antara kelaparan anak-anak pekerjanya dengan kematian kuda.

Tapi karena tukang andongnya egois, dia tidak bisa mencari pekerjaan lagi. (mungkin)

Inayah said...

baru tau ada berita ini mah...karunya pisan eta kuda...mgekut prihatin:(

btw, punten nembe nganjang deui yeu Mah, jarang jalan-jalan ayeuna mah..:))

Rizki Eka Putra said...

Turut prihatin mamah! memang kadang manusia tidak berperikibinatangan!

judith said...

Di Swiss orang seperti itu dah kena hukuman ato denda yang beraaatt ...

Bunda Zua said...

Aduh mah, jadi malu nih kita.. udah egois begituuuh...

Mungkin juga tukang kudanya cuma nyewa mah, jadi dimanfaatin bener2..

Mrs.Abdelhady said...

masya allah... sungguh tega.. saya paling sedih liat binatang ya tersiksa.. semoga sang kuda betina yang lagi hamil itu masuk surga.. ( kuda masuk surga ga sih ma?) ehmm... salam kenal mamah...