Tuesday, February 06, 2007

JAKARTA LUMPUH TOTAL !!!!!!

Jakarta, kota megapolitan, symbol kesuksesan, symbol kegemilangan, symbol kegebyaran, symbol keperkasaan, symbol kegagahan, keangkuhan, kesombongan, keakuan, kesuperan, ternyata bertekuk lutut, kalah total dalam sekejap hanya oleh 2 unsur H dan 1 unsur O…..hehehehe

Keok oleh H2O, alias cai, alias water atow wasser atawa air….

Jakarta, yang senantiasa hiruk pikuk dalam kemeriahan, ternyata lumpuh layu dalam sekejap, akibat serbuan air dari berbagai penjuru.

“JAKARTA TERENDAM”, itu adalah berita utama dimana mana, sepanjang jumat, 2 februari 2007

Aku sendiri kebagian efek kelumpuhan Jakarta.
Pagi pagi menuju tol Serpong-Bintaro, ternyata ditutup.
Konon kata petugas sih pintu tol Pondok Aren terendam 1 meter…
Haaaa ???

Itu jalan lebar besar yang sehari hari dilalui beribu ribu kendaraan yang menuju atau dari Jakarta, koq bsa ya terendam ?…..
1 meter lagi ???

Aku pindah haluan, ganti ke Stasiun Kereta api Serpong aja deh, mau naik KA jurusan Serpong- Tanah abang….
Halah, dari dinihari, katanya stasiun Tanah Abang juga tutup akibat genangan H2O. Jadi tak satupun kereta api yang bergerak dari Serpong menuju Tanah Abang.

Ganti jalur deh, pindah ke Stasiun bis Trans BSD, mau naik bis feeder busway aja jurusan Ratu Plaza, nanti ganti naik busway……..
Haduh, lagi lagi bisnya nggak ada yang berani jalan menembus hamparan air dimana mana….

Yo wizzz, usaha udah, mending pulang aja deh, minum teh panas manis….srrruupt……uenak tenaaaan….
Hujan hujan begini minum teh manis panas pleueus mie kare ayam yang pedesssss….sssshhhhaaahssshh…..

Tapi...begitu lihat tivi, haduh....
Kasihan banget ya...
Boro boro minum teh manis atau mie kare ayam panas, udah 2 hari lebih mereka ada diatap atap rumah, kedinginan, kelaparan, kehausan.......
Aduuuh, Gustiiiiiiiiii.......( untung di lingkunganku cepat tanggap dengan menyebarkan edaran pengumuman pengumpulan bantuan, jadinya perasaan ikut prihatin bisa segera sedikit tersalurkan lewat pengumpulan bantuan....)

Ternyata, hari Jum'at itu memang lebih baik ngendon dirumah ya.
Ini sampai jam 24 begini, orang masih bergumul dengan petualangan dijalan raya.
Ada yang dari rumah jam 6 pagi, sampai dikantor jalan Thamrin jam 12, tapi malah disuruh balik lagi aja, toh karyawan banyak yang nggak bisa mencapai kantor masing masing.
Mau pulang dari Jakarta, transportasi lumpuh.
Kasihan banget deh…berdiri dipinggir jalan berjam jam kehujanan, keanginan, kedinginan, kelaparan….
Wadooouuuwww…….

Ada yang berangkat dari rumah jam 5 pagi, sampai kantor jam 14 siang….
Haduh…
Udah gitu ternyata kantor sepi dan balik kerumah sulit banget…….
Sampai jam 4 dinihari Sabtu , yang terjebak dijalanan masih buanyaaaaak banget.

Lihat berita di TV….ck ck ck ck ck….hampir diseluruh Jakarta terjadi banjir.

Rumah terendam setinggi langit langit.
Anehnya, mobil mobil juga terendam penuh….
Artinya apa ??
Orang nggak siap banjir, atau orang nggak punya waktu menyelamatkam diri.

Kan, logikanya sih, apalagi yang punya mobil, begitu air merayap perlahan kejalanan, mestinya kan udah pada buntal buntel barang yang penting dan….kabuurrrrr.
Kemana aja deh kaburnya……

Ini, malah kayak tsunami ya….
Banyak orang terjebak air yang menerjang mendadak, nggak bisa kemana mana.
Untung yang punya rumah 2 lantai, pada naik keatas.
Kebanyakan sih malah naik keatap rumah ya…….

Aduuuuuh, koq alam ini mengganas banget ya……
Bukan alamnya yang jadi ganas, tapi ini kan ulah manusia juga bukan ?
Hutan gundul, air mampet, saluran terhambat sampah, air hujan nggak bisa tertampung bumi, adalah total ulah manusia, iya kan ????

Banjir kan cuma akibat saja bukan ??
Banjir besar kali ini, sekali lagi, mengingatkan kita akan kecerobohan manusia.
Akan ketidakpedulian manusia terhadap lingkungan, akan kesombongan manusia, akan ke semena menaan manusia, akan kebodohan manusia, akan kecuekan manusia……

Uuuuuughh, kapan insapnya kita ini ya……
Udah dijewer berkali kali koq teteeeep aja begitu begitu melulu.

Kalau begini begini terus, bener lho akan kejadian, Jakarta terendam beneran.
Cuma kelihatan Monas aja secuil kali ya….
Iiiiih, amit amit deh…
Astaghfirullahaladziim….

6 comments:

k-nia said...

banjirr yahh,,, dirumah saya juga banjir katanya,, seumur umur selama tinggal disana gak pernah banjir,, eh kmaren nelpon mama dibilang rumah banjirr, gak sampe dalem rumah sihh,, kasiann yang banjirnya sampe ke atap2 gtu yahhh,, ada aja bencana yahh...

Silvia said...

iya nih dr jumat banjir truss... cpt slese d banjirnya.. tp aku bharap skolahku tkena banjir jd diliburkan lg huahuahuaua...

lepuspa said...

Iya, ikut prihatin dengan banjirnya Jkt. Ayuk atuh, kita sama-sama mengatasinya, karena kan ktnya telah terjadi prubahan global di alam kita ini... Yg gampang aja deh, buang sampah jgn sembarangan, kurangi kegiatan dengan kendaraan berbahan bakar bensin (kalo perlu pake speda kemana-mana...he..he.. bisa kitu...?), kurangi pemakaian plastik (bungkus2nya pake kertas aja atuh...), euhh... apalagi ya Mah... :) ;)

si bedegong said...

ironis, buat sebagian orang, banyak bencana berarti banyak rencana.

katanya "bencanamu rencanaku" :)
biasalah, di negeri ini kata remy silado "banyak ruang banyak AC, banyak uang banyak ACC"

hehe ga nyambung komen nya ya tante?

Dewi-mama Malik said...

iya ni, sampe sekarang masih ujan lo Mah..alhamdulillah saya ga kena banjir..mudah2an Mamah juga aman2 semua sekeluarga..Amin

Giel said...

Mah... agil salah satu korban banjir Mah... rumah kerendem sampe sedengkul.. tapi alhamdulillah, sekarang rumah dan barang sudah kering and back to normal...