Thursday, January 11, 2007

SURAT SAKIT

Ggggggrrrrrkkkkhhh......
Surat sakit itu emang surat sakti juga ya...

Bisa dipakai bolos buat anak yang malez.
Bisa dipakai memperpanjang cuti buat yang kelamaan liburan dan ogah kerja.
Buat melengkapi hari kejepit.
Buat meloloskan diri dari ujian dan bisa ikut ujian susulan.
Buat terbebas untuk sementara dari panggilan berperkara di pengadilan.
Bisa dipake menghindar dari bos kalau ada rapat.
Bisa dipake alasan kabur dari tugas....

Ah, pokoknya bisa dipake macam macam ya.....
Intinya sih , kecuali yang sakit beneran lho, yang minta surat sakit itu kebanyakan pemalas, pengecut, pembohong, kemaruk atau apa lagi deh.
Tapi nggak mau secara jantan mengakui bahwa dirinya malez, penakut bin pengecut, kurang pede, pembohong dan rakus.

Padahal sih ngomong aja apa adanya dan terima segala resikonya, iya nggak ?
Ini sih jadi kayak munafikun, berlindung dibalik surat dokter....
Ggggggggrrrrrkkkhhh.
Dengan kata lain, menyuruh orang lain berbohong pula untuk melindungi kepentingannya, bukan begitu ?
Dasarrrrr.....

Bukan hanya si pelaku yang perlu surat sakit untuk berbohong, tapi institusi tempat pelaku berkepentingan juga, sama edannya.......
Punishmen bisa diubah kalau anda bawa surat sakit
Anda boleh ikut ujian susulan kalau bawa surat sakit,........
Iiiiiih, koq jadi nyuruh dokter berbohong ya......
Aneh banget.
Yang berulah siapa, yang mesti bantu dengan surat sakit siapa pula......
Emang surat sakit itu sakti ya.....

Tadi siang, ibu ibu yang terancam DO dari program S3 nya, ngotot minta surat sakit untuk selama.....1 semester......
Halah, gelo sugan nya.....
Katanya dia sibuk dengan berbagai proyek, jadi nggak sempet menyelesaikan tugas tugas S3 nya.....

Aduh biyuuuung.....
Mbak... jeng.... teteh.... ceuceu.... bu....
Hidup itu kan harus memilih....
Nggak bisa segala pengen dan segala dirawu, kemaruk amat atuh nya.....

Kalau pengen semuanya, ya konsekwen dong dengan segalanya.
Jangan berlindung dibalik yang lainnya.......

Surat sakit 1 semester ?????
Permintaan yang aaaaaneh....

Kalaupun ada surat sakit yang lebih dari 3 bulan, pasti orangnya sakit berat banget. Nggak mungkin jadi Pimpro, suratnyapun dikeluarkan oleh team dokter penguji tersendiri.
Enak aja, minta perlindungan dari surat sakit
Eta teh kandidat S3.
Cara mencapai tujuannya demikian....

Aduuuuuuuh, pantesan nagara nggak tata tentrem karta raharja, gemah ripah loh jinawi.....
Kalau begitu begitu terus sih, kapan kita dapet barokahnya ya????

Mendingan yang buta baca tulis tapi berkhidmat sama mahluk lain dengan baik dan berahlak mulia sajalah dari pada borong gelar dengan cara yang sukat sikut tujang tajong supak sepak begitu......
Uuuuugh, gemessss aku....

Sebetulnya, sakit itu kan ada 3 jenis.
Yang sakit fisik, yang sakit mental dan yang sakit secara sosial.
Kalaupun ujug ujug ada yang minta surat sakit dan secara fisik nggak ada apa apa....yaaaaa, dianggap sakit mental aja deh.......
Mau dianggap sakit mental ????

Menurut aturan, sebenernya kalau sakit selama kurang dari 3 hari, cukup dengan memberitahu atasan atau yang berkepentingan saja ( kenyataannya sih atasan kagak mau ngarti, sakit 1 hari juga kudu pake surat dokter ).
Kalau sakitnya antara 3 hari sampai 14 hari, harus ada surat keterangan sakit dari dokter umum.
Kalau sakitnya antara 14 hari sampai 3 bulan, harus ada surat keterangan sakit dari dokter spesialis.
Daaaan.....kalau sakitnya lebih dari 3 bulan, harus ada surat keterangan sakit yang diterbitkan oleh team dokter penguji tersendiri yang biasanya berhimpun di Rumah Sakit

Naaaaaah....untuk ibu ibu yang minta dispensasi perpanjangan program S3 nya karena sibuk dengan proyek, tapi memanipulasinya dengan surat sakit selama 1 semester, jadinya kan harusnya mintanya ke Rumah Sakit bukan ???........

Dan kalau sibuk megang proyek, tapi mau juga surat sakit selama 6 bulan, apakah bersedia diterbitkan surat sakit dengan alasan sakit jiwa ????
Halah....
Gimana atuh proyek nagara dijalankan oleh seorang yang sakit jiwa ????

Sekali lagi, kalau begitu begitu aja melulu, jadinya masih jauuuuuuuuh berekah datang ke negara kita bukan ????

Haduh.....
Memang banyak lho orang orang yang segala pengen.
Segala mau dipegang, tapi nggak bertanggung jawab dan tidak konsekwen.
Udah gitu, pasang wajah lugu lagih.......
Kayak nggak merasa salah, ngrasa baik baik saja......
Bener bener lugu ya....heuheuheu loe gueblekkkk.......
Wuakakakakakka....

Barudak......
Sing hati hati dalam hidup ya.....
Apapun yang dijalankan atau apapun yang ingin diraih,ikhtiarnya harus bener dooooong ah...

Jangan pengen pake surat sakti segala macam......
Munafik banged gitu loooh....

12 comments:

Ophi said...

huahahahhaa........

Aduhhhh maaah...saya juga mau minta
surat sakit ah mah, tapi meh prof karunyaeun jadi gancang lulus..hihihi

ada ada aja...

Eh iya mah Aniii....Frohes Neusjahr yahhh

Anonymous said...

Tulisan Mamah Ani itu enak-enak banget deh untuk dibaca..pokoknya oke banget deh !!

Saya juga mau minta surat keterangan sakit nya donk Mamah Ani, biar hari ini nggak masakin suami..he3..

spy said...

gelooooo masak minta surat sakit satu semester...nanti kalo sakit beneran satu semester kumaha nya mah..? di tempat kerjaku banyak yang minta surat sakit justru pas ujian semester karena kerja sambil kuliah..kebalikan donk..

rime said...

waduh.. gua kesepet nih.. bukan buat males2an, tapi bener2 perlu gara2 gua pernah telat bangun pas lagi ujian, hehe..

Ophi said...

Barusan nulis di SB pas bade katilu kali dianggap SPAM hahahaha

ieu mah websitenya kimia tea
http://www.chemie.uni-bonn.de/oc/index.php?section=forschung&subsection=forschung&lang=de

eta daftar2 prof2 di kimia, kadang kalau beruntung sok aya lowongan, ai di D├╝sseldorf abdi teu acan terang. Ngke di intipan nya..

fulan said...

Kalo S3 kayak gitu, ntar lulusnya jadi Sarjana Serakah nan Sakti ...
Mamah, mungkin sakit 1 semesternya betul-betul sakit seperti yang Mamah tulis, "sakit mental", misalnya shcizophren atau waham jadi Aristotle Onassis ... *hahhh maaf kalo saya salah nulisnya Mah*
:D

Alex Ramses said...

mamaa pakabar? kalau Alex marin gak update2 blog karena sakit beneran loh, padahal di tengah2 musim ujian, dan alhamdulillah sudah sembuh sekarang. jadi ntar ujian trakhir tgl 25 bia ikut inshallah.

Alex aja yang sakit beneran gak minta surat sakit ya ma hehehe,,, lagian surat sakit di sini gak laku sih ma. sakit gak bisa ujia ya berarti gak lulus materi yang gak diikuti itu. gak ada acara ujian susulan.

Oh ya mau comment soal gaya tulisan mama juga nih,,, heheh gayanya itu loh,, gaul habis hahahaha,,,, luv u ma,,,

NiLA Obsidian said...

menyambung komen nya alex....

sebetulnya, sistem dinegara kita ini yg harus di rubah...
supaya ga gampang di masukin virus2 yg ga mutu kayak..."surat sakit"
kho bisa ya...jadi penyelamat org2 yg tidak betanggung jawab pada diri sendiri....

gara2 ada surat dari tim dokter kenegaraan, 'seseorang' bisa lolos dari proses pengadilan.....

harusnya kyk di tmpt nya om alex tuhh...

mau pake surat sakit dari 100 org dokter pun...kalo sudah kewajibannya dia...yaaa teuteup harus dijalani, kalo ngga, resiko tanggung sendiri....

puuussiiiiinnnggg...Mah!!

anna said...

hi3..
aku jg pernah loh 'mah pke surat sakti ituuh..he3..pdhl brnny males ikud presentasi ajaahh...

salam kenal ya 'mah..

Anonymous said...

kekekekkk...ayaaa wae mamah teh...
jadi emut ka ibu jeung papah saya, sok ngomel kieu ari aya jalmi nyungkeun surat sakit kieu...hihihih...

tapi leureus da,...seueur nu berlindung dgn beginian...teu wantun menghadapi kenyataan...

tapi da surat sakit selama 1 semester, pastina sakit mental...kekekekkkk

Anonymous said...

satu semester? hmmm anak buah saya izin seminggu dgn surat keterangan sakit aja udah bikin saya emosi jiwa.
"oknum" ini mengaku sakit tampek dan perlu beristirahat. setelah 3 hari gak masuk, dia isi form tdk masuk lengkap dgn surat keterangan dokter, perlu beristirahat selama "seminggu".
baru sekali ini saya lihat surat keterangan sakit dgn kata "seminggu".
saya curigation dan segera menghubungi dokter tsb. feeling saya dokter tsb adalah teman si oknum. jelas dokter membela temannya. tapi selang berapa menit kemudian dokter menghubungi oknum tsb.
ehmmmm berarti ada kerja sama yang baik khan?

setuju, mrk yg berlindung dibalik surat keterangan dokter adalah orang2 pengecut dan pemalas, tdk menghargai institusi tempat mrk mencari nafkah.
kalo gak suka dgn atasan atau perusahaan silakan cari pekerjaan lain, bukan dgn menipu.
begitu bukan?
salam.

vita said...

uhf,,mah,,
baca blog mamah bikin kuw ngerti mah,,
tapi harus gimana lagi,,
sebenernya ku juga lagi bgung mah,
mau cari surat dokter buat sakit,,
udah gak masuk kul selama hampir 1bln,
rencana mau cari surat dotker sakit selama 1smster,
heheh,,
ternyata susah ya??
hm,,
pusing mah,,
ngadepin keluarga yang mau pisahan,
aku di sini malah yang jadi ikut berantakan,
bingung,,,