Sunday, December 03, 2006

AA GYM BERPOLIGAMI

Nggak akan ada tandingannya lagi deh, berita yang menghebohkan minggu lalu dan klimaksnya dengan ending yang membuat hati kita semua super duper nano nano terjadi sabtu, 2 desember 2007 kira kira jam 17.30.
Kimaks itu adalah....konfrensi pers Aa Gym berdua istrinya, teh Ninih, penjelasan tentang Aa Gym ber poligami

Aa Gym berpoligami .....
Haaaaaaaah????
Bener nggak seeeegh ???
Piraku ?
Kutan ?
Aduuuuuuh, koq gitu sih ?......

Pokoknya berjuta rasa dan beribu kata nggak akan bisa persis mewakili nuansa hati pendengar berita tersebut.

Figur yang selama ini terasa nyaris sempurna, pas dan komplit buat mengobati luka hati rakyat dan mulai melangkah memperkuat diri menata masa depan, tiba tiba.....twew..twew twew twew twew.....twew.....menukik ketitik nadir......
Ihiks, ihiks,ihiks.......

Konon, seluruh stasiun tv hadir meliput konfrensi pers kemarin, selain itu 195 stasiun radio mengudarakan secara langsung moment yang ditunggu tunggu, menangkap setiap kata demi kata yang diucapka Aa Gym dan teh Ninih ...

Kalau stasiun tv memang lebih seru, menayangkan setiap sisi sudut wajah teh Ninih, gerak bibirnya, ekspresi wajahnya, gerak matanya, bagaimana berulangkali teh Ninih menggerakan bibir dan mulutnya ketika Aa memulai penjelasan....
Duuuuuuuuuh........hati siapa yang nggak nano nano.

Ihiks...ihiks......
Kita harus menghargai apapun keyakinan orang, apapun kebenaran yang diyakini orang, begitu katanya.

Kalau begitu, mari kita hargai juga pendapat diri kita sendiri
aku mau nulis aja apa kata hatiku, boleh baca boleh nggak....
Ocre ocre ???

Beberapa hal yang aku catat dalam hatiku sejak kemarin adalah :
Pertama, kita , manusia, sering terkecoh,memuliakan seseorang, menyanjung seseorang, menganggap seseorang itu hebat, shaleh, layak berdakwah , pantas dijadikan teladan.....
Aa Gym, selama ini mendapat perlakuan istimewa dari rakyat banyak, dan istrinya lebih banyak tidak menampilkan dirinya,......
Ternyata.......kemarin sore, malah istrinya yang terasakan jauh lebih shalehah, jauh lebih menginginkan ridha Allah, jauh lebih pantas untuk berdakwah dan dijadikan teladan.......

Ada yang protes ????
Manggaaaa.....kan boleh beda pendapat bukan ??

Betapa teh Ninih, dari setiap patah kata yang diucapkan, dari setiap detik ekspresi yang dipancarkan, terasa banget pergulatan batinnya antara sifat manusia yang sedih, terluka, dengki, marah, kecewa, ......dan upaya untuk ikhlas, tabah , tawakal, sabar, tegar, hanya demi mendapat ridha Allah.....luar biasa

Kedua, moment pembenaran poligami yang dilakukan Aa Gym, bagi sebagian orang ibarat meruntuhkan bangunan yang selama ini susah payah dibangun.
Dicapai dengan penuh harap.
Wong Solo boleh saja beristri 9, kita ribut , nggak ngaruh apa apa koq sama kita , Hamzah Haz beristri tiga, kita juga ribut bersilat lidah, tapi nggak ngaruh apa apa juga koq sama kita.
Zainuddin MZ juga poligami, Kiwil poligami, Parto, Unang, Didin Bagito, Bang Haji dll dll.....emang gue pikirin ????..nggak ngaruh ah.......

Tapi Aa Gym ???....
Kenapa beda ya ?.....

Kata seurieus juga : "Aa Gym juga manusia "

Kenapa ???
Mungkin selama ini kita amat sangat berharap banyak dari beliau yang santun, shaleh, bertutur lembut, pengasih penyayang, cinta keluarga....dll dll...
Kayaknya Aa Gym bisa dijadikan model, contoh, teladan, begitulah seharusnya manusia berkhidmat kepada mahluk Allah.

Lantas, ketika Aa Gym berpoligami, walaupun diperbolehkan oleh agama islam dengan berbagai persyaratan, dengan beberapa pembenaran yang beliau ungkapkan, ada sisi hati kita yang terluka, tercerabik, terhempas.
Entah kenapa, tetapi terutama mungkin ikut merasakan apalagi melihat dengan jelas jelas, ada luka atau entah apa namanya, walaupun sedikit saja dari istri tercinta, yang mensupport sejak jaman beliau bukan siapa siapa, yang memberinya 7 anak, merawat dan mendidik anak anak dengan penuh cinta dan keteladanan, yang mengantar beliau kepuncak popularitas dan ketenaran, yang mendoakan beliau siang malam, yang menyiapkan berbagai kebutuhan beliau agar beliau bisa fokus melayani ummat......

Duuuuuuuh.....
Bahkan dengan penuh cinta, kemarin teh Ninih mencium Aa Gym didepan khalayak, betapa terasakan, ia mencoba ingin membahagiakan suami tercintanya, walaupun hatinya pedih.....
Hanya semata mata ingin ridha Allah........
Duuuuuuh...


Aku berdoa, berdoa, berdoa,........
Ya Allah Yang Maha Pengasih dan Penyayang......
Beri kesempatan Aa Gym semeniiiiiiiit aja, agar ia merasakan persis bulat bulat hatinya teh Ninih.
Bagaimana menata hati mencoba ikhlas, menerima kenyataan, suami tercinta, pujaan dambaan hati, figur teladan anak anak, menduakan hati..........
Ya Allah, beri Aa Gym kesempatan semeniiiiit aja, untuk merasakan hati anak anak tercintanya, melihat kenyataan, ayahnya yang selama ini menjadi panutan mereka, berbagi kasih dengan perempuan lain selain bundanya...........
Itu aja ah doaku...,
Boleh kan berdoa begitu ?

Ketiga, udah baca postinganku tentang Aa Gym waktu ramadhan nggak ?
Ternyata....aku bangga , bahagia, punya bapak yang seperti Aa Gym tapi sampai akhir hayatnya tidak membagi kasih dan cintanya kepada perempuan lain selain ibuku.
Semoga ibu bapakku dimuliakanNya disana

Keempat, aku jadi mikir lagi nih....
Tadi kan doaku udah terbaca ya.....
Doa yang dulu, semoga Aa Gym tetap sehat dan berlimpah energi agar senantiasa bisa berdakwah kesana kemari memberi tuntunan kepada umat....dipending dulu deh....
Ntar didoain gitu, berlimpahan energi, malah dipake nyari yang ketiga, keempat.......
Heheheheheh...( maap ya Aa dan keluarga....., kita lagi sensi negh....)

Huhuhuhuhuuuuuy. jadi inget si simple life negh....
Katanya, lelaki itu suliiiiiit masuk surga, kudu upaya keras buat masuk surga, Sementara perempuan gampang banget, masuk saja lewat pintu ikhlas menerima kenyataan suami berpoligami, pasti masuk surga....
Apa kata simplelife ?????

Aaaaah, aku mah mau masuk surga lewat pintu lain yang banyak, bukan lewat pintu ikhlas menerima suami berpoligami......
Kkekekekekkkkkekekkkkkk...

Yuk ah, lebih kurangnya mohon maaf ya ( abis lagi nano nano banget nih perasaan )........
salam...

19 comments:

aRdho said...

ya.. poligaminya gak begitu menyebalkan.. tp aa gym nya yg ngebuat smuanya beda..

ya saya jg ngerasain yg sama..

saya kecewa banget.. figur yg saya idolai selama ini, ternyata sama aja dengan orang2 lain.. menggunakan agama sebagai alasan..

mengorbankan perasaan istrinya.. hanya demi (katanya sih) surga..

semakin banyak orang yg ngerasa dirinya setingkat dengan Nabi Muhammad SAW.. :(

The Kannes said...

Soal aa Gym , nggak bisa kasih comment Mam , soalnya aku nggak kenal dan nggak pernah dengar namanya ( kuper ) begitu juga soal polygami , soalnya saya seorang nasrani , so no comment lah .

Yang mau saya kasih comment tulisan Mamah aja ...bagus sekali ...tulisan mama sangat public sekali ...benar2 tulisan yg dari hati ..terlepas dr siapa yg menulis , usia , latar belakang dll.....

Bagus sekali deh Mah , bravo deh ...sayang mamah cuman menulis di blog , kenapa nggak nulis di colum majalah femina , Kartini dll.............

Postingan yg ini tak kasih 9,5 deh , angka maksimum yg saya punya.
met wiken yah

Ophi said...

Berpelukannnnnnnnnnnnnnnnnnnn

aku juga merasakan hal yang sama mah aniiii..........

spy said...

hwuuaaaaaaaaa...
mammmmaaaaaaaaaaaaaaah....!!!
kemana hatiku akan pergi...??

v1rzh4 said...

tante, soal Aa Gym yang berpoligami itu ternyata bikin heboh banget yaaa?

aku sih awalnya cuek bebek, lama-lama ngeri juga kepikiran kalo' nanti Aa' Gym beneran niat nambah istri ketiga, keempat dst dst...

makin sedih...
karena makin sedikit tokoh masyarakat yang bisa ngasih contoh teladan :((

ndew said...

mungkin itu trik aa gym untuk melepas beban berat dipundaknya 'suri teladan seluruh bangsa Indonesia'.

kan ngeri juga kalau ada orang terlalu 'sempurna' yang terkadang tanpa dia mau orang lain tanpa disadari menjadi memuja dia seperti tuhan.(saya suka geli dan gemas kalau mendengar aa gym lagi ceramah, terus dibuka sesi penanya, terus penanyanya cuman bisa terisak karena bahagia bisa menelepon aa gym)

untung beliau 'melepas' gelar suri teladannya dengan cara yang halal. bukan korupsi misalnya.

suri teladan?
sependek ilmu saya dalam islam, rasanya suri teladan itu cuman rasul ya, yang seluruh gerak geriknya perlu kita tiru karena kebaikannya. makanya islam gak punya paus yang tinggal di tempat suci.

sekedar mencoba berpikir positip.

Ahyani Raksanagara said...

Wa..kak..kak...
kayanya gelombang sama nih.Pasti simamah cerita tentang ini.
Ayi juga lihat perubahan ekspresi t'Ninih. Malah anggia bilang kalau saya jadi cameraman mau di zoom dan slowmotion .
Komentar saya :
poligami boleh menurut Islam, betul.
Saya memutuskan karena istri saya ikhlas, betul.
Alasan poligami? ini yang gak jelas.Apa coba ? Karena istri sibuk ngurus anak ? anak siapa laggiii??? Karena saya mampu ? Kata siapa laggi ??
Sejak awal ,jangan mengidolakan "abis"seseorang. terbuktilah...
Maaf.., mbak Sari yang kerja dirumah saya bilang :"dia itu kan banyak muridnya ya bu ? Nanti diikutin muridnya ya bu...atau malah muridnya gak mau denger omongan ya bu...?"
Itu hanya pendapat mbak sari yang gak bisa baca dan tulis.
Jadi buat Aa ...."pan kata saya juga semua boleh melakukan apa aja asal....tidak punya malu!"
So..saya tunggu album dari Seurieus dengan lagu :"JAGALAH HATI...."
dan album Aa dengan judul "AA JUGA MANUSIA......"
komentar suami saya (yang sekarang gak mau dipanggil AA Apih atau Bang Apih...): " Cuappe dech....!!!"

NiLA Obsidian said...

huhuhuhuhuhu.....

mamaaahhhh, td nya saya mau cuex aja nanggepin berita ini (takut kebawa esmosi sih soalnya)

ternyata saya ga bisa gitu aja tutup mata.....

yg pasti saya setuju pisan sama mamah....

saya mau masuk surga dari pintu lain aja ah.....

dari pada mengikhlaskan suami berpoligami....(toh kalo ga ikhlas juga ga dosa kan?)

huhuhuhuhu.....
kita juga kan manusia....yg punya rasa, bebas mengekspresikan rasa kecewaaaaaa.......

roro said...

berpelukaaan.. *ikutan sama ophi..

iya maah setuju ama kata2 mamah, duuuh duuuh.. duuuh.. mang lebarkeun, kacida, piraku, heheheheh...

5 tahun terakhir, ternyata sibuk mikirin ituh, hihihi.. :D

fiadi said...

iya bener kata yang lain, yang bikin "istimewa" bukan poly nya tapi AA Gym nya ... ada sesuatu yang positif untuk publik dibalik "ini" kah ? kita ga akan tau sebelim akhir ceritannya ...

Shasya said...

salam kenal buat semuanya. baru hari ini nemu Cerita Mamah, langsung 'disuguhkan' berita mengejutkan.

saya seorang nasrani, ga berani comment banyak, bisi salah. tapi saya setuju banget sama apa yang Ardho bilang, 'semakin banyak yang ngerasa dirinya setingkat dengan Nabi Muhammad SAW'.

kumaha atuh nya....

Tante, salam kenal :)

M Fahmi Aulia said...

sudah...sudah...mari kita hentikan berita2 ttg pernikahan kedua Aa Gym... :-)

tidak ada untungnya buat kita...malah alih2 kita terjerumus ke jurang ghibah.. :(

sekedar numpang link..
Hentikan Menggosip Aa Gym

Anonymous said...

yap...yang lebih bikin hati panas alesan si aa yang jauh bgt dari kaidah agama..bisa2nya dia mengibaratkan wanita dgn software..aa bilang" kalo wanita itu softwarenya mono..jadi cuma cinta 1 lelaki,setia...nah kalo lelaki softwarenya lain..diumpamakan kayak seorang bapak yg punya 5 anak, nah si bapak kan tetep mencintai smua anaknya sama!"..
tuh kan..apa waras tuh perumpamaan itu diomongin dari mulut ustad yg katanya teladan umat..
masyallah, betapa cetek-nya pemahaman dia ttg agama...astagfirullah..

ira said...

wah mah,ini bener2 KEJUTAN akhir taun.
Memang lebih baik menjadi orang biasa yang kelakuannya dapat ditiru,
daripada menjadi orang besar yang setiap tingkah lakunya (suatu saat) bisa keliru...

btw,salut untuk teh ninih dan semua wanita yang dipoligamikan *disengsarakan* suami..
semoga langkah sabarnya mendapat syorga..

Niken said...

Waah ternyata Mamah juga sakit hati seperti saya dan Mamah saya dirumah. Kami kaget atas keputusan AA. Awalnya dipikir hanya gosip tapi terenyata ....

Mamah saya dirumah lagi uring2an sekarang. Yang tadinya hobbi menonton acaranya AA jd mogok .... Kata beliau alasan AA tidak jelas & tidak masuk akal ... Kasihan Teteh

putri said...

Cara merangkai katanya bagus lho... Suka bacanya :)

Itu pilihan jalan hidup mereka mungkin, no comment.

Yang terpikir saat ini... bagaimana ya anak muda Indonesia punya moral dan tuntunan yang baik kalau yang seharusnya jadi panutan ternyata seperti itu (apapun alasan pribadinya) membuat banyak orang kecewa, yang bisa berarti banyak juga yang bakalan memandang sebelah mata.

Anonymous said...

Kalo menurut saya ni Mah..yang sedikit bikin ga sreg ya waktu dengerin Aa Gym bilang " Saya tdk menganjurkan para suami2 untuk berpoligami karena sangat berat dan banyak syarat2 yang mesti dilalui.." berarti dia udah ngerasa "mampu" dong..hiks..

Kalo menurut saya itu mah karena keikhlasan teh Ninih yang luar biasa dan kepasrahan luar biasa hanya karena ridho Allah , Subhanallah banget..
Cuman bisa doain Teh Ninih spy dilipatgandakan semuanya : ya sabarnya, pahalanya dan anak2nya diberi kemudahan semua..Amin2..

mohon maaf kalo ada salah kata..:)

Dodeeee said...

Saya muslim sejati, tapi dengan konsep poligami masih blon ngerti banget... Yang aku cari sekarang adalah konsep 'setia' dalam Islam.. selama ini pemahaman ku.. 'Setia' adalah loyal dedicated to one person only..

dNA+ Inspiration Education said...

Dilarang saling mencela,,