Thursday, November 30, 2006

TONTONAN TAPI BUKAN TUNTUNAN

Denger berita anak anak yang mati minggu lalu di smackdown temennya ?
Atau anak lain yang sedang coma, juga di smackdown temennya ?

Itu kan cuma sebagian yang terberitakan.
Masih banyak koq korban lainnya.
Haduuuuh....halaaaah...
Kumaha ieu teh ?

Milis keluargaku jadi rame dengan diskusi tentang tayangan TV.

Contohnya, ini aku kutip surat adikku ( masih inget postingan breast friend ? dia yang menulis tulisan berikut ini) :

Bayangkan seorang anak nonton TV dari pagi nih :
Mereka nonton film kartun Tom dan Jerry dimana si Jerry dipukulin sama Tom sampai gepeng.
Abis gitu nonton Sinchan dimana dia merosotin celana, terus ngomelin ibunya dan diakhiri dengan dipukulnya si Sinchan sampai benjol.
Abis gitu lihat Spongebob yang dipukullin sampai gepeng.
Terus lihat MTV dimana penari latar dan penyanyinya berbaju minim dan berbadan somlehoy....
Abis gitu lihat sinetron hidayah , ada mayat ngacleng dari dalam kubur...
Terus film hantu yang haaaa...hiiii..... bergentayangan.
Nonton berita kriminil dimana ada orang bunuh diri atau gantung diri atau dibacok. Nonton liputan orang demo dengan merusak pagar, melempar batu, berteriak-teriak. Ditutup dengan Smackdown... .
Adeuh.....meni lucu.

Jadi mau nonton apa atuh ??
Yang paling aman akhirnya "Animal Planet...."
Huhuy....!!! .
Itu kata simple life di milis keluarga.

Memang tayangan di TV, saluran dalam negeri, sampai saat ini cuma sebatas tontonan ya ....
Tuntunannya mah sedikit banget tuh.

Kita ini selaluuuuu aja ribut soal tayangan TV yang berupa tontonan tapi bukan tuntunan.
Acara gosip lah, acara dunia lain lah, acara horor dan mistik lah.....

Tapi koq ya cuma bicara doang sambil....nontooooon aja terus.

Kalau kataku sih, kalau kita menganut paham tayangan itu cuma tontonan dan bukan tuntunan, ya matiin aja TV nya atau pindah channel, nggak usah ditonton gitu.
Biar ratingnya jeblok.....

Coba deh ada yang iseng meneliti hubungan manusia Indonesia dengan Televisi.
Dampaknya gitu loh.......
hehehehehe dari jumlah jam tayang aja, atau jumlah jam TV dinyalakan....astaghfirullahaladziim...TV di kita itu koq nyalaaaaaa terus dari pagi buta sampai malam gelap gulita.
Nggak peduli ada yang nonton atau nggak.
Nggak peduli tayangannya mendidik atau nggak.....
PTV nya nyalaaaaa terus.

Lain dengan kebiasaan orang diluar Indonesia ya......
Mereka baca dulu acara TV hari itu atau seminggu itu, trus ditandain, trus ya nontonnya pilihan .
Dan TV nya distel pada jam tertentu aja bukan ?

Jadi selain hemat listrik, juga masih punya banyaaaaaak waktu untuk mengerjakan hal hal yang lebih manfaat.....

Kalau dikita ?
Merata deh.
Nggak dikampung, nggak dikota, selama ada acara TV dari jam berapa sampai jam berapapun dijabanin ditonton terus.......

Haduuuuh serem juga melihatnya ya.....
Nggak pilih pilih gitu.....

Konon, katanya, ibu ibu lupa beresin rumah, lupa masak, lupa nyuci, lupa belanja dll dll.
Bahkan waktu shalat juga jadi terbengkalai dan shalatnya juga amat terburu buru takut ketinggalan nonton sinetron.
Heuheuheu...ini cerita ibu ibu secara umum yang shalat didepan TV saat jeda iklan.
Makanya suka udah pake mukena didepan TV katanya.
Begitu iklan...serebet, serebet, rukuk, sujud, salam.....
Trus buka mukena lagi...

Iya gitu ????
Pokoknya dari pagi udah anteng didepan TV menonton tayangan yang bener bener nggak ada manfaatnya sama sekali.

Kebanyakan acara TV kan cuma nakut nakutin atau mendidik konsumtif, iya nggak sih ??

Jadi, kalau anak anak sekarang berlaku, bersikap yang mengejutkan, yaaaaa...mau gimana lagi atuh.
Kan mereka itu peniru sejati....
Apa yang dilihat suka ditirukan.

Jadi suka miris kalau melihat anak anak yang anteeeeeng aja didepan TV menonton acara TV yang umumnya masih berupa tontonan, bukan tuntunan....

Mau kemana generasi kita selanjutnya ya......

Tontonan kan amat sangat mempengaruhi perkembangan jiwa bukan ?
Perkembangan jiwa akan menentukan sikap si anak sekarang atau dimasa datang, bukan begitu ?

6 comments:

The Kannes said...

Iyah , emang susaah milih2 programa tv yg educatief utk anak2 , karena kenanyakan acara2 di tv kontroversial dengan ajaran dan didikan kita para ortu , anak di rumah di ajarin sopan santun , nggak boleh berantem , dll dll eh dr acara anak2 di tv mereka malah belajar ngomong jorok , brutal ama ortu , berkelahai dll....
Acara2 yg di sebut dlm postingan semuanya kami larang nonton...mereka kebanyakan ama teman di luar sepedaan / main bola dan les macam2 jadi nonton tv nya sangat sedikit , wiken nonton dvd bareng2 kami .

Tapi masih banyak juga kok acara tv yg bagus utk anak2 di bld asal kita selektief memilih ..

salam

spy said...

kayaknya bukan cuman buat anak2 aja deh mah..buat remaja plus orang tua yang asal telen ajah juga banyak....
paling sebel kalo liat sinetron yang melibatkan kalam illahi,santri dan kyai yang pakaiannya persis para wali..tapi ada siluman ular, harimau,babi kelabang, laba2 sareng sajabina....halus banget,sepintas kayak mo nyebarin dakhwah padahal terselip didikan syirik..amit2 nya..
adalagi fenomena..yang menurut saya
ada unsur promosi tempat maksiat
atawa mempengaruhi gadis2 mencari jalan pintas cari rejeki...
palagih jaman sudah setengah gelo kieu
hah mending abdi mah nonton bola, moto gp,formula 1,A1 sareng...eh tapi abdi suka sama empat matanya si tukul,,kumaha tah mah..??

Mamah Ani said...

emang iya, bukan anak anak aja yang harus selektif nonton...ternyata spy itu pinter ya, bisa menilai tontonan dan bedain mana yang musyrik dan juga......masih normal, heuheuheu...seneng lihat 4 mata....kalau aku sih nonton sinetron nggak pernah banget, sukanya ya extravaganza, bedah sekolah, pulang kampung, lunas, hehehehe......

Yanti Wyant said...

sepertinya kita ngak bisa cuma melarang nonton...tapi kita juga harus kasih tau ..That's Only act!! lagian ngak cuma dari TV aja anak2 liat atau denger perbuatan and kata2 ngak karuan.. bisa tau dari temen2 sekolahnya...kita kan ngak tau apa yg mereka bicarain , apalagi waktu jam2 recess.
Anyway....apapun yg kita liat ditv , kita mesti ambil sisi baiknya dan jng lupa explain to our kids for the reasons why they can not do it.
Peace

Mamah Ani said...

alhamdulillah ya...ternyata masih banyak generasi muda yang tangguh dan siap mendidik anak anaknya dengan baik dan benar, yang model begini kudu diperbanyak , saling menularkan ilmu agar anak cucu kita kelak nggak jadi salah urus.
intinya mungkin harus komunikasi dengan mutu yang tinggi pleueueues curahan kasih sayang serta doa yang tiada batas..
jadi inget, suatu saat, anak anak kelas 5-6 SD disebuah kompleks himpunan orang cerdik cendekia tertangkap tangan sedang nonton film XXXXX, kenapa bisa terjadi ??? karena DVD nya ada ditas bapaknya yang sedang ngantor dan karena anak anak tahu persis, hari x jam x ibu ibu sedang kumpul.....pengajian...halah....

Ninis said...

Halow Mamah Ani :) Pa kabar?

Duh...ketinggalan banyak cerita mamah nih :( Abis KO seminggu...

Iya Mah, aku jadi ngikut kebiasaan suami...baca di koran, ada acara apa hari ini, ditandai...kalo jelek2 acaranya, TV baru nyala pas berita malem jam setengah delapan :D

Lagian disini emang gak ada acara2 syereeemmm, sinetron juga stasiun tv tertentu. Kebanyakan berita & acara olahraga (Jetzt ist Wintersport-Zeit...yuhuuuuuuuu!)

Mah...milist keluarga Raksanagara cuma buat keluarga aja atau untuk umum sih???