Wednesday, November 01, 2006

EKSPLOITASI ANAK

Ini kisah oleh oleh jalan jalan ke Bandung sekitar awal September 2006.......
Begini nih dongengnya......

Minggu jam 15, lewat jalan Riau mau ke China Emporium

Dideket Taruna Bhakti, ada anak cowok segede anak kelas 3 SD, nanggung lisung, coet, mutu batu, ( apa ya bahasa indonesianya...memikul lesung, ulekan, dll ).
Ngabengkot da muatanana melebihi batas wajar.
Nggak habis pikir, siapa yang nyuruh anak kecil jualan seberat itu.
Jalan terseret seret, peluh bercucuran, awi/bambu buat memikul sampai melengkung....
Tiap berapa langkah, si anak berhenti......
Barang bawaannya yang terbuat dari batu, bertumpuk tumpuk nyaris setinggi tinggi badan si anak.......

Astaghfirullahaladziim....

Nggak tega, suamiku brenti deket Taruna Bhakti.
Si Ujang disamperin.
Katanya jam 4 pagi dari rumahnya di Padalarang, naik angkot 2 ribu perak ( pasti jauh ) sampai Stasiun Padalarang.
Trus naik KA sampai Cikudapateuh, trus naik angkot lagi sampai Masjid Istiqamah.
Katanya jam 6 sore kumpul lagi di Istiqamah, trus kembali naik KA dari Cikudapateuh..
Pokoknya, butuh duit 10 ribu buat transport...
Sampai rumahnya lagi nyaris jam 10 malam....
Astaghfirullahaladziim....

Sekali turun ke Bandung, rombongannya ada sekitar 30 orang seumuran dengan berat beban dagangan yang kira kira sama dengan si Ujang

Bingung juga, budak leutik rek dikumahakeun, mau diapain ini anak.
Mau ditinggalin nggak tega....mau ngantar, kita harus ke arah Jakarta.

Udah dikasih duit, jeruk , minum, kue...diapain lagi ya.....
Mau dianterin ke stasiun KA, dia ogah, da barengan babaturan cenah.
Pulangnya harus berombongan lagi.
Katanya mau ke Istiqamah aja , tapi dia berjalan menjauhi Istiqamah, malah menuju perempatan Banda-Riau.

Akhirnya, si ujang dinaikkan ke mobilku, diangkut aja deh ke jalan pasang.
Anterin kerumah adikku aja yang terdekat, pasti dia mau menolong, kan kita mah mau pulang.

Siapa tahu tetangga bi Dini , adikku itu, pada beli coet, dan bi Dini bisa ngantar ke tempatnya ngumpul.

Ternyata adikku nggak ada, ada juga suaminya.
Katanya, emang udah beberapa lama, ada model baru, dimana mana seputar masjid Istiqamah banyak anak yang dikoordinir seorang dewasa untuk menimbulkan "rasa iba"orang lain....
Anak anak kecil berjualan ulekan batu, lesung batu dll......

Si Ujang dianterin ke Istiqamah.
Emang bener, banyak anak anak yang lagi tiduran di trotoar, ada yang duduk, ada yang mengaso, dll, dll.
Kayaknya mau nunggu temen temennya sebelum pulang.

Ditiap perempatan seputar Citarum, Cilaki, Cisanggarung, Ciliwung, Bengawan, emang banyak yang campego nungguan coet ( apa ya bahasa indonesianya ?? campego itu kali duduk duduk santai...)

Mau dibawa kemana ya negeri kita teh ?....
Anak anak koq bukannya bermain...malah diberi beban yang amat berat ....
Dimana ibu bapaknya ya....
Kata adikku, ntar sore, ada koordinatornya, mungkin minta setoran
.
Jadi kepikiran juga, eta si Ujang, duitnya yang tadi kita kasih lumayan gede, apa dibagi dua sama sang koordinator ?
Atau bahkan dia dapet sedikit aja ???

Saat itu, yang aku inget segera...ya lapor aja deh, lapor via SMS, ke Deputi Perlindungan Anak anak dan Perempuan, Kementrian Pemberdayaan Perempuan...
Namanya Dr.Tb.Rahmat Santika SpAk.....
Kebetulan beliau ngasih no HP nya dan selalu bersedia membantu anak anak dan perempuan yang butuh perlindungan ( 24 jam dia siap nerima pengaduan atau laporan...hebat ya....).

Aku lapor ttg eksploitasi anak tsb, jawabnya : muhun teh, kamari oge abdi ningal, hanjakal teu ngabantun kamera, engke bade menulis aja di Pikiran Rakyat, korannya Bandung, begitu katanya.

Besoknya, beliau memforward SMS beliau ke pak Walikota Bandung, melaporkan eksploitasi anak anak tsb, yang akan mempengaruhi proses tumbuh kembang si anak.....
Kelanjutannya sih aku kehilangan info tuh.....

Apakah masih ada anak anak yang berkeliaran seputar masjid Istiqamah Bandung dengan membawa pikulan berisi lesung batu, ulekan batu dll ?
Apakah pak Walikota, pak Dada ya....sudah bertindak dengan arif bijaksana terhadap kasus anak anak pemikul batu tsb ?

Jadi......ternyata....biar didepan mata kita tahu ada hal yang melanggar UU Perlindungan Anak, ternyata kita teu walakaya nya....kita tak berdaya ya.....

Mau nggak ngasih duit....tega amat.
Mau ngasih duit....kan dipalak juga...

kasihan banget ya nasib anak anak indonesia.......

Aduhhhhh....pokoknya mah...HIDUP DIK DOANK deh............
Hehehehe...nyambung nggak sih ??

Kan Dik Doank bikin sekolah alam gratis buat anak anak seputar tempat tinggalnya. Dia bikin perpustakaan anak, dia bikin rumah dongeng, dia bikin pusat ketrampilan anak.......
Aduh, ngiri euy sama amal amalannya.
Nggak banyak bicara, tapi nyata nyata, nggak cuma berteori doang......
Duitnya dipake menyiapkan generasi penerus yang jauh lebih baik........
Standing applaus deh buat DIK yang satu itu....

semoga makin banyak "Dik Doank Dik Doank " lainnya.....

Doa buat anak anak Indonesia...semoga kalian sehat, ceria, gembira, bebas merdeka, tidak terbelenggu atau tidak tertekan.....

Pokoknya bebas lepas aja deh.....
Kelak bisa memberi manfaat sebanyak banyaknya kepada mahluk mahluk lainnya, amin

18 comments:

retma-haripahargio said...

Aku pernah liat anak2 kayak gini di ruko Kemang Pratama. Mirip banget lah. Bawa ulekan dll.

Tapi aku waktu itu mikirnya, kalo meliat posisi Kemang, pasti nih anak dikoordinir. Begitu... :) Emang banyak tuh, anak2 yg dieksploitasi. Hikz.. :( sediiiih. Msh kecil gtu.

Tanti said...

Bu dokter, terima kasih telah mampir. Salam kenal dari Tanti di TN.

Bukannya hal2 seperti ini sudah sudah sejak lama dimanfaatkan oleh oknum2 yang tidak bertanggung jawab ehhh ... bertangung jawab deh ... nanggung menampung uang yang dihasilkan oleh anak2 tsb. Pengamen2 kecil, peminta-minta, kalau dipikir2 apakah anak2 seumur mereka sudah memiliki ide untuk melakukan ini (dulu banyak pengamen yang masih kecil2 sekali kan ... jauh di bawah umur). DikDoang teh siapa ya Bu ?

ratnaningsih said...

kadang yang eksploitasi anak-anak tidak hanya oknum, ortunya sendiri juga ikutan, dulu pernah lihat di Yogya. 3 oranga anak, dieksploitasi ama ibunya yang nungguin ditempat teduh untuk ngamen di lampu merah e..ketika si anak main langsung aja disamperin si ibu dan plak-plak tangan mapir ke kepala anak yang baru main sambil ngoel disuruh kerja malah main-main aja, mau makan batu ya!. aduh anak yang baru bisa bermain kok diberi alihan tanggunggjawab ortu untuk memberi duit.
ikut juga hidup dik doang, gola gong, dan orang-orang yang peduli dengan nasib anak-anak Indonesia

BidadarI MungiL said...

Mamah, secaranya saya dulu kerja di Komnas Perlindungan Anak Jakarta, jadi getir ya baca yg kayak gini...Masih ada aja ternyata. Hayooo Mah laporkan lagi ke LPA Bandung.

Ny. Satya said...

Mamah, dari jauh seberang laut kutitipkan juga doa buat anak-anak Indonesia, moga2 nasib mereka suatu hari nanti akan berubah sebaik nasib anak2 di M'sia..

Mamah Ani said...

memang eksploitasi anak sejak dulu ada sih, disuruh ngamen lah, jadi tukang semir sepatu lah, jadi pembantu, penjaja seks, di bagan bagan tengah laut, cuma yang ini mah terjadi didepan mata seperti orang dirantai borgol nggak bisa jalan saking beratnya beban.....
Dik Doank ? dia itu presenter olahraga, selebriti, bisa nyanyi juga, umurnya kayaknya 30 an, punya rumah di jurangmangu deket bintaro tapi diarea yang alami dan luaaaas...sekalian bikin sekolah alam

Mamah Ani said...

undang undang perlindungan anak dan perempuan, kayaknya belum tersosialisasikan dengan baik. konon, katanya ( saya juga blum lihat ), kalau kita tahu ada kekerasan dan kita nggak lapor, diem aja, malah kita yang terancam hukuman 5 tahun. kenyataannya dilapangan, kalau kita menegur ibu yang melakukan kekerasan terhadap anaknya, atau suami terhadap istrinya.....eeeeh, galakan dia, sambil melotot : apa lu ikut campur ? ini urusan rumah tangga gua.....aduuuuh..gimana ini teh ?...pernah ada anak lapor polisi dianiaya bapak dan saudara tirinya, kata pak polisi...itu kan urusan rumah tangga....lha...pak polisinya aja blum tahu adanya undang undang itu...gimana rakyatnya atuh...( ini mah true story lho,,,karena yang ngomong anaknya yg jadi korban kekerasan tsb )

Bunda Radit said...

Ju2r Gw selau nitikin air mata kalau ngebaca hal2 yg berhubungan dgn eksploitasi anak. Terlebih setelah Gw punya anak, mungkin hal itu jugah yg buat Gw tetap bertahan kerja, walaupun pendapatan dari My Hubby dah lebih dari cukup krn Gw gak mau anak Gw ngalamin hal2 yg kek githu nyeremin.

Dan Gw ingin dia mendapatkan semua hal yg terbaik selagi Gw bisa memberikannya, apalagih masa mendatang yg menantinya so pasti tantangannya lebih besar lagih. Dan Gw sadar gak ada harta yg bisa Gw warisin selain ILMU & ILMU

ir said...

iya betul mamah Ani banyak banget yah orang2 yang tega memanfaatkan anak2 buat mendapatkan duit.
Kok tega yah anak2 sekecil itu dikasih beban yang berat.
dari ngamen , ngemis dan masih banyak lagi cara2 lainnya.

bundanya i-an said...

bener mah, kalo aku lewat jl seram (bdg) pun sering lihat anak2 jual coet itu dan pasti bingung kalo mau kasih duit tapi kalo mau beli coet pun dirumah masih ada.. jadi mikir apa ini modus untuk membuat iba orang?... kasian anak2nya ya mah...
oya mereka pernah diwawancarai Trans TV dan ternyata memang dikordinir.

amethys said...

kenalan dulu yah mah...
sedih emang klo liat "generasi yg hilang " di negri kita.....tapi gimana yah? ber tahun2 yg lalu saya liat di TV Kattie Lee mengajak memboikot produk NIKE yg katanya dibuat di Indon dengan menggunakan tenaga buruh dibawah umur....dan saya mencoba menerangkan ke kawan2 saya ttg. gimana kehidupan anak2 miskin di Indon...mending kerja di pabrik daripada jadi anak jalanan yg di palak sana sini...di abuse keadaan....hiks sedih buanget

Anonymous said...

Mami, ihiks sedih juga ya... di jakarta aja juga banyak anak2 kecil yang ngamen atau minta2 di jalanan. kok jakarta, depok aja juga mulai marak, haduh haduh... serba salah, hiks...

Semoga negara ini lebih sejahtera biar yg seperti ini gak ada lagi... amien...

sinceyen said...

Terenyuh memang melihat anak2 diperlakukan seperti itu. Ya.. kadang demi uang dan kenyamanan diri orang tega memperlakukan anak2 seperti itu.

Dikasih duit, takutnya malah memperburuk mental anak. Kadang anak-anak pinter mempermainkan rasa iba orang dewasa.

Dibeli "barang dagangannya", kok seperti malah ikut menyukseskan "rencana" si pengeksploitasi anak itu.

'gak diapa-apain.. kasian ngeliat anaknya...

Peraturan, hukum, undang-undang...
Apakah semua itu cukup?
Harapanku sih semoga -jika semuanya dilakukan dengan benar- tindakan2 ini bisa menjadi setidaknya rem.

"Urusan rumah tangga-ku/mu/nya" Mungkin kebetulan oknum pak polisinya itu juga menganut "kultur" tersebut makanya dia setuju2 saja, tante.
Tragis...

Dunia Dee Dee said...

Allo mamah ani.... salam kenal...pertama-tama aku mau bilang trimakasih soalnya mamah ani bilang pipiku bulet... heheheh..

Mengenai anak kecil pedagang coet... berhubung ibu dan bapakku gede di bandung dan sering ke bandung jadi tau juga tuh anak-anak yg di sekitar gedung sate jualan coet... inget banget awalnya cuma 1-2 tapi sekarang jadi buanyaak banget... tapi emang itu ada yg sengaja ngoordinir mah.. Memprihatinkan ya mah..

Iya mah... kalo lebih byk yg kayak dik doank, yg ngga ngomong doank... pasti indonesia lebih maju ya.. salut juga buat om dik...

Akir kata, sebagai salah satu anak indonesia aku mau trimakasih atas doanya, kiranya Tuhan berkati mamah juga. Salaaamm....

YouThis said...

STOP EKSPLOITASI TERHADAP ANAK ! Makasih ya ... aduh manggilnya apa ya? Mamah, Ibu, Tante, Nenek, atau Bunda!

Mamah Ani said...

aduuuuh...tararengkyu nya barudak nu gareulis, karasep, garanteng, palinter......kalian itu ternyata memang generasi penerus yang jempolan...dari komentar komentarnya, kalian bukan hanya cerdas, tapi juga punya hati, punya empati, punya "rasa" yang akan menuntun kalian kejalan yang baiiiiiiik banget.....sok didoain ya sama si mamah ..( nenek ???? hehehe kalau kalian dibawah 10 tahun, bolehlah panggil aku nenek...heuheuheu...)

Mamah Ani said...

sabtu, 4 november 2006 jam 16....lewat gedung sate...halah...masih banyak tukang jual ulekan batu teh....gimana ini teh ? eksploitasi nyata nyata terjadi diseputar gedung pusat pemerintahan propinsi jawabarat yang agreng dan sigrong, diseputar rumah rumah dinas para pejabat jawa barat dan kodya bandung yang ada pos jaganya, koq didiemin aja ya........ihiks..ihiks...

anGGun said...

asw..
mah.. anggun juga sering lewat perempatan jalan riau-trunojoyo.. dan disana juga banyak anak2 ngajajar jualan coet.. bingung sbenernya mesti gmana..kasian iyah, tapi suudzon juga kadang2 menghampiri.. pengen nolong tapi bingung karna ga cuma satu-dua anak yg ad dsana tpi banyak anak.. ahirnya yg ada cuma rasa iba tpi ga memberikan solusi apa2.. jdi malu!! harusnya apa yang mesti dilakuin ya mah???