Wednesday, October 11, 2006

PNS-PEGAWAI NEGRI SIPIL

Aku tuh paling sebel banged kalau ada orang yang jelek jelekin Pegawai Negeri.
Bukan karena aku juga PNS, tapi lebih karena " koq nggak tau banged udah ngasih komen miring segh ? "

Namanya juga manusia, pasti ada yang nyebelin, dan ada juga yang menyenangkan.
Ada yang beraura negatif, tapi banyak pula yang beraura positif.

Setahuku, dilingkunganku, PNS nya jempolan jempolan koq.
Bukan saja palalinter, tapi juga dedikasinya, loyalitasnya pada negara, pengabdiannya, tanggungjawabnya, sikapnya, azas manfaatnya, dll dll...
Patut diacungin jempol

Dulu, di Bogor, temanku, dr. Sri Utami, untuk memperoleh data dasar anak balita, dia turun gunung sendirian.
Dihari minggu pula, dengan menenteng timbangan, bawa 2 anaknya yang masih balita ( Hallo Karin dan Sarah....udah pada jadi spesialis ya ....), tiap balita dia timbang, dia catat, dan rumah ybs dia tempelin tanda sudah didata......
Hebat....

Ada lagi drg Endang, dr Jully, di Kabupaten Tangerang, yang bener bener kepala dijadiin kaki, kaki dijadiin kepala untuk melaksanakan seluruh program puskesmasnya dengan output yang maksimal.
Nggak kenal waktu mereka tuh
Malam, libur...hayoooooh aja di lapangan....
Bravo...( mbak mbak...pada kemane aje ya sekarang......mutasi lagi ??? )

Belum lagi para guru nun disebrang lautan, dipulau terpencil.
Para tenaga medis dan paramedis ditempat yang bahkan dipetapun nggak nampak.
Para petugas mercusuar....
Wuuuiiih....hebat tenan bukan ???
Biar gaji kecil , itupun selalu datang terlambat, tetapi semangat pengabdian tak pernah pudar.

Komentar miring muncul ibarat peribahasa aja, karena nila setitik, rusak susu sebelanga....
Ulah beberapa aparat yang " koclak", membawa dampak seluruh korps menyandang predikat tak sedap.

Last but not least, PNS kelompok hebat hebat ada didekatku.
Ada sosok PNS yang super duper lah kualitas orangnya dan kualitas kerjanya.
Nggak siang, nggak malam, nggak libur.....hayoooooooh aja bekerja dengan tekun.....
Ialah suamikuw tercinta dan adik kakakku yang manis manis.....
Uajikung, mang Aman, bi Dini dan bi Ayi.............top banged lah pengabdian dan outputnya... ( hihihi...narsis juga ya.....nggak ding, kalau kita melihat dengan kalbu yang bagus mah, memang mereka top banged deh ?)


Kalau lihat suamikuw yang ngadukduuuuuuuk aja ngerjain segala tetek bengek sebagai tanda bakti sama bangsa dan negara, sampai dinihari, nggak Sabtu, nggak Minggu, nggak hari libur........keprok dooooooong...
Cuit cuit...hebat euyyyyy .

Bi Dini, yang dengan gagah perkasa dulu merantau ke negeri kanguru sendirian untuk menambah ilmu, nggak puas cuma jadi dokter....pengen PhD.
Sekarang dengan penuh kecintaannya mengabdikan dirinya dengan ngopenin mahasiswa kedokteran Unpad....sambil terus bikin riset dan menulis dan memaparkan hasil risetnya dimana mana.......
Bravo....keprok lagi dong ah....


Dan ini dia si super mom, super doc, super PNS, BI AYI !!!!!
Yang walaupun harus mengalami operasi pengangkatan organ penting ( maaf...mammae, maksudku )chemoterapi sebanyak beberapa seri, radioterapi berpuluh kali, pernah gundul alias rontok tambutnya, pernah ngeces air liur berleleran, nggak bisa menelan karena efek samping chemoterapi, sekarang full power, full energi, mengabdikan diri secara penuh kepada negara.
Bekerja mati matian sesuai dengan keilmuannya, dokter yang ahli kesehatan masyarakat......
Standing applause buat adikku yang satu ini......

Dia sama sekali nggak takut mati.
Yang dia takut cuma hidup nggak berarti, nggak bermakna, nggak manfaat.
Coba lihat dia sekarang.
Ya ngurus rumah lah, ya ngurus suami dan anak lah, ya haha hihi dengan tetangga dan saudara lah, ya belanja ke Tanah Abang pula lah, ya nganter anak ke Ancol lah.......
Tapi, urusan kesehatan sa kota Bandung dia juga dengan imeut dan cermat mengurusinya pula.
Belum lagi bikin karya tulis dan dipresentasikan di mancanagara........
Plok plok plok plok dong buat bi Ayi ini.....
Hebat bukan ???

Jadi PNS, ya tentu ada senengnya juga dong....
Kerja apapun kalau dikerjakan dengan penuh cinta, pasti seneng.

Yang nggak senengnya....ya kalau gajian..( wuakakakakakakaka )...
Orang palalinter, kerja jumpalitan, pengabdian tiada tara, digaji pake sistem PGPS ( Peraturan Gaji Pegawai Sipil alias Pinter Goblog Penghasilan Sama....wuakakakakakakakakakka)

Sorry ya pak MENPAN....emang pelesetannya gitu siiiih....
Nggak ada reward dan punishmen nya di PNS mah ya...........

Betapa menyedihkan, bila saat gajian tiba.
Ternyata gajiku lebih kecil dari mister x yang kerjanya cuma wara wiri, tebar berita miring atau mencangklong baca koran atau asyik main catur............
Koq bisa ya.

Knapa mister x lebih guede ?
Ya karena dia menanggung biaya hidup istri dan anak anaknya, sedangkan daku atau perempuan lainnya ?
Hanya menanggung dirinya sendiri....digaji kanggo sorangan wae........hehehehehe

Namanya juga manusia, di hati sih suka ngedumel...
Sekolah susah susah, lama lama,kerja cape cape, tanggung jawab lahir batin amat besar......eeeeh koceplak teh lebih kecil dari si mister yang lulusan bidang anu dari universitas meneketehe tea.....heuheuheuheu.....

Tapi, yo wizz lah....
Allah kan nggak tidur bukan ????


Untung saja masih kuat keyakinan kita bahwa shalatku, ibadahku, hidupku, dan matiku hanya bagi Allah semata......peun, TITIK
Tos we tong diemutan....heheheheh
Kata bi Ayi juga, Allah nggak tidur bukan ?
Akan tercatat sebesar zarrahpun kebaikan kita, alhamdulillah.....

Ayo...para PNS, jangan runtuh sama komentar miring
Jangan matirasa karena PGPS.
Mumpung masih ada nyawa, kita masih punya kesempatan berbuat yang terbaik.,
Tampilkan semua potensi dan buatlah karya yang terbaik..........
Malu dong sama bi Ayi....heuheuheu....

Salam

6 comments:

Anonymous said...

Tante hebat banget sih cara nulisnya..standing applaus deh.!! Keren bo !!

Spedaman said...

wah tante tulisannya bagus:)
saya baru lulus taun kemarin dari stan dan juga akan ditempatkan didaerah,
semoga aja daerah yg masih ada di peta.
Hehehe...

ayo semangka eh salah,, semangat PNS!:)

abyaz-bayza said...

ayo PNS! aza-aza fighting!
Tante beneran keren deh nulisnya..

Anonymous said...

wah...si mamah tulisannya oke banged lo. up to date. suamikuh jg dulu PNS, bener banget kl pas gajian liatnya miris. sarjana teknik dan kerja jempalitan siang malam tanpa pamrih, tapi gajinya gedean opas nya kantor ku dulu. hehe...tapi rejeki sih udah dijatah ya tante. bisa juga saya dibawa dia kesini....
dimana aja kan kita bisa menemukan sesuatu yg error, cuma PNS jadi sorotan hangat krn banyak kasus miring. padahal non PNS jg banyak yg error lah. cuma, lingkup nya kurang menegara kali ya...
keep blogging ya tante, aku boleh copy-paste button "cerita mamah" nya gak?

Ahyani Raksanagara said...

Ya gitu dech...kata si Aming!!
Orang sekarang senang menghipnotis dirinya sendiri dengan nada pesimis, nyinyr, negatif...
PNS yang disorot selalu yang miring. Coba hitung berapa ibu hamil yang diperiksa dengan kunjungan rumah, berapa orang miskin yg didatangi, bayi yg diimunisasi, penderita TBC yang terselamatkan...Tapi emang kita bukan "jeani" or wonder woman or superman, "PNS JUGA MANUSIA.....YEACH....!!!"
Yang penting, bekerja, berkarya untuk sesama.
Saya selalu bilang dalam apel pagi :"jangan takut mati karena itu pasti akan terjadi, tapi kita harus takut saat masih hidup udah gak punya semangat untuk hidup."
Kalau gitu sih...mati aje lue...
lue....! (bahasa anak gaul gitu loch....)
Jadi berikan yang terbaik dari kemampuan kita...
Setiap langkahku, seluruh hidupku semoga diberkati Allah......(itu kata Opick)
Hayo semangat...semangat...membangun negri! Cinta negri beri solusi (itu kata AA GYM)

ira said...

mah..sy juga pns..dan harus ninggalin krn 'turut suami''..ceritanya sih cuti di luar tanggungan...(wlo sampe sekarang, belum ada suratnya..katanya ilang berkali2 dikepegawaian).. pns baik buruknya tergantung moral seseorang.jgn sampe ada istilah: kalo bisa dilambatin, kenapa harus cepet??(banyak meja supaya dapet amplop...
moga2 moral pns kita seperti mamah saparakanca yang huebat2..gak seperti kebanyakan pns yg jadi lecehan org2..