Friday, January 09, 2009

KEMAJUAN TEKNOLOGI

Setiap jalan kemanaaaaa aja, suka membayangkan, gimana ya kalau nggak ada jalan mulus gini, gimana ya kalau teknologi transportasi belum maju, masih kuno.

Kebayang, kalau mau beli beras menyusuri jalan setapak, ditengah hutan lebat pula, pulangnya ngagembol ( apa ya bahasa indonesianya ..) beras, gula, kebutuhan pokok lainnya, kembali menyusuri jalan tanah setapak, atau.....naik kuda...hehehehehe

Kalau mau kekantor, nggak ada mobil, naik kuda juga kali ya....
Eh...ada nggak kantornya ya...

Berapa jam dibutuhkan untuk kesuatu tempat.
Berapa hari dibutuhkan untuk ke Bandung.
Sekarang, lewat Cipularang, BSD-Bandung bisa 2 jam lho....alhamdulillah.

Pokoknya, kalau lagi diperjalanan, suka rada rada melamunkan jaman nggak ada transportasi yang seperti sekarang ada.
Uuuugh, nggak kebayang deh segala serba lambatnya.

Sudah terbukti, kepinteran orang dibidang teknologi, banyak yang memberi nilai tambah dalam kehidupan manusia.

Contohnya, disamping transportasi, ya telekomunikasi.
Sekarang, dari rumah, bisa cuma mutar tilpon, maka akan diantarkan kedepan pintu.
Mulai dari Mc D, Pizza Hut, Sarpinos, KFC, Hokben, Sandwich, Nasi Timbel, Nasi Padang, Sate kambing, Pepes teri, udang bakar, nasi bogana, nasi gudeg, es kelapa, cendol, cincau, siomay,dll,dlsb

Wwuiiiih, pokoknya apa yang kita mau, tinggal pake telunjuk, putar sebuah nomor....makanan ada didepan pagar rumah.
Asyik nggak tuh, irit waktu, irit tenaga, walaupun berat diongkos...hehehe..

Jajanan kan selalu lebih mahal daripada bikin sendiri,bukan ?

Yang sedang merantau diluar negeri, katanya suka belanja lewat internet.
Maka datanglah kedepan pintu, santan, daun salam, laos, serai, dan bumbu bumbu lainnya yang diperlukan.
Bayarnya pake cara transfer lewat internet pula.
Udah gitu, resep makanannya juga tinggal search pula di internet.
Maka terhidangkanlah dimeja makan nun jauh dibenua sebrang sana ketoprak, sotomie, sate padang, kupat tahu, dll dlsb...nikmaaaaat.

Karena kecanggihan teknologi komunikasi, bahkan, dari kamar tempat si mamah postingin tulisan ini, bisa pesen kereta api nun jauh di Jerman sana.

Tinggal milih, mau naik kereta jenis apa, hari apa, tanggal berapa, jam berapa, kereta dari mana kemana, mau ditempat yang terisolasi atau tempat terbuka ramean, mau tempat boleh merokok atau tidak, mau tempat yang bisa ber hp ria atau tempat sepi tanpa hiruk pikuk dering hp atau bunyi bunyian lain...

Setelah dipilih...ok, dapatlah tiket, lengkap persis jam kedatangan dimana, rel nomor berapa, gerbong nomor berapa, tempat duduk nomor berapa, sehingga pas kereta tiba di tujuan,yang jemput bisa tepat menunggu pas didepan pintu tempat kita keluar....

Luar biasa.......padahal stasiun kan rel nya puluhan gitu.....

Jadi inget, kalau lewat tol BSD-Bintaro, suka papasan sama kereta api jurusan Rangkasbitung-Tanah abang....reuteum!!!!( apa bahasa indonesianya ya...penuh sesak bergelantungan dimana mana penuh sampai atap gerbong pula).

Didalam gerbong penuh kelapa, bebek, kambing, tukang jualan, dll dlsb.
Boro boro kita tahu siapa duduk dimana.........duhhhhh
Kapan ya kemajuan teknologi di bidang transportasi dirasakan kita semua di Indonesia dengan nyaman, aman, menyenangkan ?

Ini kan bukan tanggung jawab pemerintah saja, tapi kita semua juga harus sadar banget, harus ikut memelihara sistem yang sudah bagus, memperbaiki sistem yang belum ok.
Harus bayar dong jangan mau gratisan, jangan mau lalai nggak beli tiket.
Duduk di atap gerbong, selain membahayakaan, juga merugikan, numpang gratisan kan?
Kalau pada gratisan melulu, lama lama bangkrut semua transportasi gimana.........kita naik kuda lagi geura.....

Kemajuan komunikasi dengan adanya HP....naaaah ini rada rada kelewatan kayaknya.
Sekarang, tukang sayur, tukang baso, PRT, pada punya HP.
Abis murah banget sih, punya duit duaratus ribuan udah punya HP kring...

Kalau adanya HP itu memberi manfaat, memudahkan komunikasi, mempercepat penyampaian informasi darurat kepada siapa saja dan dimana saja, kapan saja, apa jeleknya HP ?

Jeleknya, pertama, suka konsumtif.
Nggak perlu HP, ngadat amuk amukan minta HP ke ortu.
Udah dibeliin, pengen ganti baru yang lebih canggih, yang ada cameranya lah yang bisa musik lah dll dlsb

Kedua, nggak tahu waktu, buang duit dan buang waktu.
Dimana mana kita lihat orang ber HP ria.

Pembantu dijalan berhaha hihi.
Sambil menggoreng didapur berblablabla.
Ketika nyuci, nyetrika, itu kepala sampai dengdek, miring, karena ber HP ria.
Duit gaji nyaris habis dipake pulsa.

Belum lagi SMS an.
Ngirim SMS biar dapet hadiah lah, ikutan undianlah, ngirim suara buat milih jagoanlah.

Yang lebih membangkrutkan, lha lagi model nih.
Selaluuuu aja ada ucapan ucapan yang kayaknya dimulai dari pebisnis pulsa atau sejenisnya.

Setiap hari dijadiin hari untuk ngirim SMS.
Iedul Fitri, awal Ramadhan, Iedul Adha, Puasa Arafah, Puasa Muharam, Natal, Tahun Baru, Tahun Baru Islam, Imlek, Valentine, Hari Kesetiakawanan Sosial, Hari Persahabatan, Hari Keluarga, Hari Anak Anak , Hari Ibu, Hari Bapak, Hari ada Gerhana Bulan, Hari ada Gerhana Matahari, Serangan Israel ke Palestina, Hari Keberuntungan, SMS berantai, Terpilihnya Obama....waaah, macem macem deh.

Ada lagi SMS lain, untuk nanyain keberuntungan, jodoh, pekerjaan, dll dlsb....beueueueueu.

Nggak disadarin, forward SMS ke beberapa lainnya kan jadi kayak efek bola salju, bergulir bergulir bergulir, yang untung kan yang ngurusin pulsa kan?

Nggak heran, banyak SMS berhadiah mobil, kan cuma modal ngeluarin berapa ratus juta buat mobil tapi masuk milyaran.
Kita aja yang nggak nyadar telah ikut berjudi, ikutan bales SMS model model begituan.
( Udah cerita kan? ada satpam yang SMS undian hadiah mobil sampai ngutang ngutang buat kirim SMS senilai 8 juta rupiah?)

Yang lucu, sering ada hadiah untuk kirim SMS free berapa puluh kali, atau freetalk dari jam 00 sampai jam 15.00
Mau ngomong apaan 5 jam?
Mau ngapain tengah malam buta?
Mending juga tidur bukan?
Hadiah juga harus mendidik bukan?

Jadi, kemajuan teknologi juga kan harus seiring dengan kematangan mental, kedewasaan berpikir, kematangan jiwa.
Buang waktu nonton TV yang acaranya nggak memberi efek positive.
Buang waktu SMS an atau ber HP ria yang nggak memberi manfaat,dll, dlsb.
Coba deh lihat PRT, sambil nyapu, sambil nyetrika, sambil memasak, teteleponaaaaaan melulu.
Artinya apa?
Kerjaannya kan nggak sepenuh hati bukan???


Jangan sampai waktu dan potensi kita terkuras hanya untuk hal hal yang nggak perlu, bukan begitu ?

4 comments:

ijal said...

setuju mah!

tapi perasaan semakin teknologi berkembang ada kemungkinan iman org-org makin turun.. ya ga mah?

Tamrin-Next CEO said...

Kayaknya Indonesia belum siap deh nerima teknologi. Kebanyakan disalahgunakan. Padahal teknologi kan diciptakan untuk memudahkan. Jadi, harus ada jurusan pemanfaatan teknologi kayaknya. Hehehe

primaningrum said...

waaaa mamah mau nengokin teh astrid ya, udah pesen kereta neh.

Yanti Wyant said...

wah mo jalan2 nih dah rsvp kereta :)

iya tuh teknologi makin canggih, dapet jodoh aja lewat internet hehhhe...tapi sayang orang indo yg sangat modern jam karetnya masih nempel :)