Thursday, November 27, 2008

GELAS PENUH

Postingan ini terinspirasi cerita murid, karena katanya ada guru yang biasanya baik, koq kemarin uring uringan, bahkan bentak bentakin murid.....halah.
Murid bingung....koq tumben tumbenan pak guru murka.

Sebenernya sudah banyak terjadi diseputar kita, kejadian yang nyaris mirip atau kadang menyeramkan, bikin takut , heran atau bahkan mengerikan.

Istri yang biasanya halus santun, ujug ujug bakar suami.
Ibu yang biasanya lembut, tiba tiba diberitakan membekap 3 anak kandungnya.
Suami yang pendiam , sekonyong konyong bakar 7 anak.
Atau, ada yang gantung diri, minum baygon, nabrak kereta , nyemplung sumur dll.
Minimal, kita lihat reaksi eksplosif meledak ledak, nyolot, mengeluarkan kata kata kasar atau sejenisnya diseputar kita, iya kan ?.

Nyubit? Nampar? nonjok?

Ada juga sih yang jadi fisik begitu.
Ibu ibu tiba tiba nyubit anaknya, menjewer, ngajembel, nampar, mukul....uuuugh.
Bu Guru atau Pak Guru, tiba tiba melempar kapur tulis, buku atau mistar...atau.....mukul kepala pake mistar panjang.....aaaarrrrggh....

Kalau kita bijak, kita amati, ya nggak jauh jauhlah penyebabnya.
Kehabisan energi.......itulah pangkal bencananya.

Istilah lainnya, ya teori gelas penuh.

Sudah terlalu banyak hal yang dipendam, yang menyakitkan, yang bikin kecewa, yang bikin sakit, yang bikin gundah gulana, yang bikin bete, yang bikin mmpet, yang bikin sedih, yang bikin marah, yang tak tertanggungkan lagi, dlsb.

Akibatnya apa?
Ya penuhlah kapasitas beban "jiwanya".
Jadi, kalau diisi lagi hal remeh temeh, hal sepele, hal amat sangat kecil, maka akan meledak.

Persis kayak gelas penuh yang diisi setetes air, luber kan ?

Ibu ibu yang santun, ujug ujug menghardik dengan kata kata kasar tidak seperti biasanya.
Pak Guru yang baik ujug ujug nimpuk kepala pake mistar.
Ibu kandung yang lembut tiba tiba melotot dan dengan suara tinggi plus....nyubit.....duuuuuh.

Apa salah orang yang "melakukan kesalahan kecil "pada waktu yang nggak pas itu ya.
Tepat melakukan hal sepele pada saat gelas jiwa yang lainnya lagi luber.
Buat orang yang lagi"normal", reaksi yang reaktif banget itu kan dipertanyakan.

Anak yang numpahin susu , tepat pada saat ibunya lagi full bete?
Murid yang berisik pas Pak Guru lagi overload ?
Sopir angkot yang nyerobot pas pengemudi lain lagi mmmpettt?
Temen yang nyeletuk "pinjem pensil melulu" tepat pada saat orang lagi mau membludak banget kegundahannya.

Bagaimana dong agar gelas kita nggak penuh?
Kan harus ditumpahin ya...
Dicurhatin keq, dikomunikasikan keq, dicarikan solusi keq, atau refreshing keq atau....ngisi energi lainnya.
Dengan kata lain, harus menimba energi positif yang akan bisa mengosongkan isi gelas kita.

Buat kita, setiap saat sebenernya bisa ngisi energi.
Bangun pagi, shalat,doa,buka jendela,lihat bintang -bulan, menghirup udara segar, gerakin badan dialam terbuka, lihat matahari, lihat bunga, lihat daun, lihat binatang.....
Semuanya membangun energi.
Jadi, ketika tersedotpun, kita masih banyak cadangan.

Banyak kejadian, keseharian repot ngurus anak, ekonomi sulit, padahal punya skill atau ilmu, nggak tau hidup besok gimana, nggak sempet lihat langit, lihat bunga, terkurung tembok rumah dikelilingi benda mati yang notabene nggak ngasih energi, sibuk dengan urusan keseharian ibu rumah tangga......beueueueueu.....
Kalaupun ada TV, udah mah TV itu benda mati, tayangannya nggak ngasih energi lagi....
Kecuali acara haha hihi semacam extravaganza.....lucu, menggelikan dan menghibur.

Kalau mahluk hidup kan ngasih energi.
Apalagi bunga harum warna warni, binatang imut yang lucu.

Makanya, dirumah itu konon katanya jangan cuma ada benda mati, harus banyak tanaman juga dong.....daun daun melambai lambai, bunga segar warna warni....duuuuuuh.
Atau, burung berkicau, kucing mengeong, anjing tetangga menyalak, ikan si kumpay ngageboy..kelinci lucu berlarian......indahnya dunia....


Dear bloggers.....coba geura jalan jalan.
Kalau lihat yang ngahuleng, kasih aja sesuatu .....jangan jangan dia teh lagi nggak punya duit buat beli beras atau apa lah sekedar untuk menyambung nyawa anaknya.

Atau kalau bepergian, bungkusin beras 2 literan, kasihin ka nu hulang huleng.....
Pasti jadi gumbira, cobain deh.....kita juga jadi terimbas...ngisi energi positif.
Begitu banyak orang yang butuh bantuan dimana mana....apalagi saat saat krisis begini.

Ini akhir tahun, habis lebaran, mau lebaran haji, mau liburan pula.
Banyak bapak bapak dan ibu ibu yang sakit dengan sebab terbanyak karena stres...
Anak THB, UAS, harga harga kebutuhan melambung, transportasi sulit......macet dimana mana....uuugh..biang stress makin bertambah banyak.


Tampaknya, ibu yang bakar suami, ibu yang membekap anak, bapak yang bakar anak...dia nggak punya tempat curhat yang bener bener paham dan mengerti...

Jadinya penuhlah gelas batinnya.

Kalau ceuk nu waras mah, kalau kata yang normal sih, kan dia rajin ikut dengerin ajaran....harus ikhlas, pasrah dan percaya sama Allah, nasib masa depan anak anaknya kan Gusti Allah sudah menyiapkan....koq nggak ngarti segh ?

Bukannya nggak ngarti....gelas batin penuh mah, nggak akan normal reaksi jiwanya juga....
Gelas batinnya kudu ditumpahin dulu.

Naaaaah....jaman sekarang, pencetus tindakan sadis, nekad, nggak masuk akal, makin banyak tokh ??
Kebanyakan penyebabnya sepele kata orang yang lagi normal batinnya sih.
Kebetulan kena ke pribadi struktur jiwa tertentu dalam situasi kondisi tertentu...........beledag wae...

Jangan dikira sopir angkot yang ugal ugalan nggak jadi pencetus, jangan dikira berita tv nggak jadi pencetus, jangan dikira sinetron nggak jadi pencetus.
Jangan dikira murid yang usil dikelas nggak jadi pencetus.
Jangan dikira anak yang numpahin minumn kelantai nggak jadi pencetus.

Kita hidup , saat ini, entah kenapa, dan harus diakui, dikepung energi negatif.

Kalau kita perhatiin temen atau relasi yang lagi jadi birokrat, kebetulan mereka itu profesional jempolan yang berdedikasi, bertanggung jawab dan berbudi luhur ?
Apa nggak tersedot tuh energinya menjabat dijaman sekarang ?

Coba saja perhatikan, kerjaannya menumpuk, melakukan penataan dan perbaikan, sementara sepanjang waktu diganggu sikap paranoid dari berbagai penjuru.
Entah itu pemeriksaan, entah itu klarifikasi, entah itu menjawab pelaporan, entah itu mendapat fitnah, teror melalui berbagai media canggih sms, email surat kaleng dll dll.....wuiiiiiiih...kuaciaaaaaan deh mengamatinya.

Aku sih selalu mendoakan presiden kita dan para pemimpin kita yang jempolan dan baik baik nggak pernah habis energinya tersedot yang negatif negatif gitu .....
Pokoknya, gelasnya jangan penuh deh....
Kalau dikasih energi negatif terus.....uuuugh kapan kerjanya ????

Kita semua, juga punya penyakit kejiwaan, nggak ada yang 100 % sehat jiwanya.
Rata rata kita juga sakit jiwa, cuma kadarnya rendah, ........

Kalau faktor pencetusnya ada terus....bisa ngabeledag juga dalam bentuk yang amat beragam bergantung predisposisi yang sudah kita terima selama bertahun tahun sejak dalam kandungan.

Mungkin jadi nyarekan laklakdasar, marah marah nggak karuan, mungkin jadi insomnia, mungkin jadi gatal gatal, sesak nafas, pusing kepala.
Mungkin jadi nyiwit budak, nyubit anak, atau molototan budak balita, atau teriak marahin anak, bikin anak bingung aja.....

Intinya....
Waspadalah...waspadalah...
Perhatikan orang terdekat kita dulu, beri touching, loving, kesempatan curhat atau ngobrol....
Bantu untuk mengosongkan gelasnya.... kalau udah berkurang isi gelasnya ....nggak akan ngabeledag, nggak akan error...

Kita bisa jadi pendengar yang baik buat siapapun.
Jangan lupa pula, kita harus dan wajib ngisi energi pribadi setiap saat.

Adalah kewajiban kita semua meminimalkan energi negatif yang ada, baik energi negatif terhadap diri kita sendiri ataupun energi negatif terhadap orang orang sekitar kita ataupun energi negatif terhadap para pemimpin kita yang jempolan yang sedang berkutat berjuang sepenuh hati menjalankan amanah yang dibebankan kepadanya.

Wouwww....lagi mau pemilu niiiih...banyak kampanye negatif yang bikin energi rakyat makin negatif.......

Selamat memupuk energi positif dan membagikannya kepada lingkungan......

Salam

4 comments:

Ahyani Raksanagara said...

sekarang tuh....semua informasi ,perilaku masuk ke gelas kita...
kayanya yang sehat kalau gelas itu "bocor" sekalian alias EGP atau kita rajin mengeluarkan.
bukan diendapkan,kalau diendapkan jadi kaya lumpur gitu dibawah gelas....isi jadi tambah sedikit deh....

jadi orang EGP...???
gak mau lah ya.....

Bukan gue banggget...ha3x
mending rutin dibuang yang gak perlu

travellous said...

postingannya seperti postingan yg dulu, waktu mamah kasih nasehat, ttg kelebihan energi (klo gak salah), ttg gelas yang penuh juga!

salam hangat!

Tamrin-Next CEO said...

Bener, kadang kita harus menumpahkan isi gelas tersebut agar tidak penuh. Kalo udah tumpah bahaya pisan. Hal selele, eh sepele bisa jadi gueede banget gara-gara aksi frontal yang kita lakukan.

mbu'azka said...

Sepele.. tapi gak boleh diabaikan, entah itu gelas kita, atau gelas siapapun!

kisses,
Azka