Monday, January 28, 2008

KOMUNIKASI

Bayangkan, jutaaan orang berkumpul disuatu area .
Bayangkan pula, jutaan orang itu datang dari berbagai penjuru dunia.
Ada yang tua, ada yang muda, ada lelaki, ada perempuan, ada yang hitam ada yang putih, ada yang mancung ada yang pesek, ada yang sipit ada yang blotot, ada yang sehat ada pula yang sakit, ada yang wangi dan ada pula yang entah menyebarkan aroma apa....waaah, pokoknya banyak ragamnya.
Dan, entah yang mana yang akan duduk bersisian dengan kita bukan ?

Sepanjang menjalankan ibadah haji, tentu saja kita mengalami puluhan kali shalat bersisian atau depan belakang dengan berbagai jenis jamaah lainnya.

Naaaaah, disinilah suka timbul keinginan atau penasaran, atau penyesalan ?
Cobaaaaa kalau kita bisa menguasai bahasa mereka....halah, rada rada nggak mungkin banget deh, abis kan begitu banyak pisan ya.

Jangankan bersisian dan kemudian berkomunikasi dengan jamaah dari bangsa lain, bersisian dengan jamaah yang sama dari Indonesia, tapi berbeda propinsi aja suka syusyah berkomunikasi.
Kan banyak banget yang nggak bisa berbahasa Indonesia.

Anehnya, sepanjang menjalankan ibadah haji, kalau bersisian dengan jamaah lain, suka adaaaaaa aja yang diobrolkan, atau dikomunikasikan ( mengusir rasa kantuk , ya suka ngobrol sama tetangga sebelah bukan ? ).

Duuuuh....si mamah suka pengeeeeen banget bisa berbahasa mereka agar komunikasi lebih lancar.

Topik obrolan bisa macem macem...mulai " Udah tahu Basuki meninggal ? "....eh, itu kerudung beli dimana bagus....atau bangsa lain yang mengagumi mukena dan bordiran dll dlsb.

Di Masjidil Haram, suatu ketika, waktu mau turun dari lantai 3, ada 2 bapak tua yang dari pakaiannya pasti dari daerah Afghanistan, kebingungan nggak berani turun pake escalator. Keduanya memandang kita berdua dengan bahasa yang segera kita mengerti.....ayo atuh kalau mau turun mah barengan....hehehehe.
Si mamah sih kalau berkomunikasi, suka pake bahasa si mamah aja deh, abis syusyah syusyah mikir pake English juga kan keukeuh mereka kagak ngarti...mending pake bahasa Indonesia aja deh atau bahasa sunda sekalian, lebih gampang.
Maka si akang memegang pangkal lengan aki yang satu, si mamah menggandeng si aki lainnya....duuuuh badannya kan harum semerbak mewangi, entah makan apa mereka itu, lagipula nggak pake sandal lagi....kudu ekstra hati hati, takut kakinya kejepit kan ?
Ketika sampai lantai dasar, mereka sumringah tersenyum, keduanya berbicara, ya mengertilah.....hatur nuhun, mungkin begitu terjemahannya ya.

Didalam masjid juga begitu, kalau menunggu shalat, suka adaaaa aja komunikasi dengan jamaah sebelah kita.

Diawal kedatangan kita di Masjid Nabawi, barisan terdepan nyaris dikuasai jamaah Iran, Irak dan Turki.
Kelihatan dari pakaiannya, hitam, hitam dan hitam.
Dibeberapa tempat, tampak barisan Jamaah Turki dengan pakaian abu abu atau warna khaki, jaraaang banget yang pake mukena, artinya, jamaah Indonesianya masih sedikit ( pantesan toko baso masih tutup, pelanggannya masih sepi kali ya ).
Jarang kita melihat orang bermukena, atau bordiran warna warni yang indah mempesona, pokoknya mah cuma hitaaaaaam, dimana mana.

Naaaaah, sering banget sambil menunggu shalat, terjadi komunikasi yang sesungguhnya berjalan dengan susah payah kalau mereka cuma bisa bahasa ibunya sendiri.
Terkadang komunikasi lancar, segala dikomunikasikan, sampai sampai wafatnya Benazir Bhutto juga asyik dibicarakan dengan orang Pakistan.
Kadang tersendat sendat, ya syusyah atuh kalau pake bahasa tarzan mah, harus ekstra hati hati mengartikannya bukan ?

Terkadang nemu orang yang bisa juga berbahasa lain yang si mamah bisa.

Suatu ketika, sebelah si mamah ada orang Irak, belakangan tahu bahwa dia guru bahasa Inggris di Jerman, trus si mamah bicara bahasanya si Guten Morgen ( hehehehe...saeutik saeutik mah bisa lah ), dia kaget banget...lho koq bisa juga bahasanya si Helmut Kohl ya.....asyiiiik, jadi lebih lancar da bisa pake 2 bahasa bukan ?

Trus pernah ngobrol dengan anak muda Pakistan tapi besar di London, duuuuuh, itu buku pegangannya si mamah pengen punya euy ( si mamah kan pernah pinjem dan baca baca )......itu buku berbahasa Inggris, dibikin oleh orang Pakistan, cetakan di Inggris, tapi kompliiiiiiit banget buat pegangan umum tata cara menjalankan ibadah apapun. Bahkan ada semacam Asmaul Husna tapi buat Rasulallah.......duuuuh, kebayang di Raudah baca itu pasti asyiiiiiik, puji pujian terhadap Rasulallah saw.
Ada yang tahu nggak belinya dimana ya ( kan blogger juga , yang baca ini banyak yang di England bukan ? ).
Yang keinget tentang anak muda itu, dia nanyain, kaus kaki si mamah beli dimana cenah ( biasa, sesama jamaah suka tukar info tentang berburu belanjaan juga ), dia seneng karena jari jemari kakinya kan terpisah pisah...hehehehe. Ketika dikasih tahu belinya di Indonesia, dia agak agak kecewa, tadinya mau beli cenah ( duuuh, pengen dikasihin tuh kaus kaki si mamah, tapi si mamah ntar nyeker....hehehhe )

Sekali waktu, si mamah berada ditengah jamaah Turki, satu satunya yang pake mukena putih, kalau Turki kan shalatnya ya pake baju yang dia pake saja, tangannya nggak tertutup.
Mereka melihat si mamah bawa kerudung buatan Turki.....waaaah, mereka seneng banget trus pada ngomong pake bahasa mereka, kira kira artinya mah itu buatan Turki, mereka seneng si mamah beli.
Trus.....naaaaah ini dia buntutnya, kepala si mamah jadi bulan bulanan mereka, karena mereka mencoba makein itu kerudung pake versi mereka.
Sampai akhirnya, seorang ibu bilang, begini deh, ini pasti bagus banget buat kamu karena kamu sudah pake kerudung putih, maksudnya mukena, ( ini si mamah ngarti karena dia bisa bahasa Inggris ) daaaaan....itu kerudung dilipat, dilipat, dilipat sampai jadi memanjang, trus diikatkan kesamping dikepala si mamah...maka jadilah si mamah kayak pejuang Thaliban....hauahahahahahha.....dan lucunya, komunitas mereka yang ada diseputar si mamah mengacungkan jempol, mengangguk angguk dan tersenyum....maksudnya kali..bageueueueueussss.....heuheuheuheu

Ya udah, si mamah pake aja biar mereka seneng.
Sampai waktu keluar masjid, ketemu si akang, komentarnya spontan dengan pandangan aneh....mah, itu kenapa kepala ?
wuakakakakakaka, da buat kita mah aneh atuh cara mengikatnya, bukannya diikat kebelakang biar manis, malah kesamping, siga nu lieur pisan......

Komunikasi paling aneh, terjadi di Arafah.....
Lagi ngantri mau pipis, nggak tau dari mana, koq diantara antrian panjang yang pasti orang Indonesia semua, ujug ujug ada ibu ibu tua berpakaian hitam hitam, tangannya juga diwarna warni, mukanya juga dicorang moreng, merayap dari satu pintu ke pintu kamar mandi sambil ngoceh, bukannya antri.
Nggak tau apa arti ocehannya juga, cuma mukanya memelas banget.
Semua yang antri pada nggak ngarti dan nggak ngasih giliran ke kamar mandi.

Pas dia didepan si mamah, pas si mamah mau dapet giliran , koq kasihan banget ya.....ditanya aja pake bahasa sunda....
Aya naon ma...hoyong naon....mules ? mencret ? sok atuh tipayun....sok, lebet kadinya.....
Eeeeh, beneran, dia buru buru masuk kamar mandi.....agak lama...trus keluar dan ngomong entah apa.....berterimakasih kali ya, maklum kali tadi udah kebelet banget tapi nggak ada yang ngarti ngarti...

5 comments:

primaningrum said...

hahahaha... asyik ya mah, ngobrol dengan sesama saudara muslim yg dari berbagai penjuru dunia.

meitymutiara said...

terkadang, dalam keadaan kepepet, bahasa yang tidak biasa pun bisa dimengerti ya mah ...

Dina said...

ass. wr. wb mamah... salam kenal. sukaaaa banget baca postingan edisi hajinya. waktu itu baru sempat umroh doang. doain ya mah, biar bisa ke sana lagi buat haji...

Dhona said...

Kalo bisa bahasa semuanya repot dong ma. Bahasa yang paling ampuh kalo udah gitu ya bahasa tarzan ya Ma..

salma said...

Subhanallah... dari berbagai macam bahasa yg ada di dunia ini, yg bisa merekatkan kita dan bisa dimengerti itu bahasa tubuh + bahasa kalbu...