Wednesday, August 15, 2007

WARAS

Waaaah, minggu ini kita disuguhi berita.
Ternyata masih ada manusia manusia jempolan, hebat, luar biasa, yang layak diacungin jempol dan tentu saja patut dijadikan teladan.

Kemarin, kan udah ada postingan tentang Kiswati ya…
Naaaah, sekarang tentang seorang bapak.
Namanya Waras, umur 56 tahun.
Dia korban semburan lumpur panas Lapindo di desa Porong Sidoarjo.

Ternyata, dia nggak mengecewakan orang tuanya, yang telah memberinya nama WARAS. Mungkin dulu orang tuanya berharap, agar anaknya selalu berpikir waras, artinya jejeg lah pikirannya, nggak aneh aneh, nggak neko neko, nggak menjadi gila harta, tahta, gila duniawi…matre....pokoknya waras saja lah, nggak aneh aneh .

Mungkin dulu orang tuanya juga berharap, dia jadi orang yang bener, jujur, biar bahagia dan selamat dunia akhirat.

Orang tuanya boleh berbangga, boleh tersenyum bahagia, karena Waras, di usianya yang ke 56 tahun , tetap berpikir waras, nggak neko neko, nggak bikin susah dirinya sendiri dan nggak bikin susah siapapun.

Ceritanya, Waras adalah salah satu korban semburan lumpur panas di Sidoarjo yang berhak mendapat ganti rugi atas tanah dan bangunannya yang rusak dan nggak bisa ditempatin lagi

Naaaah, kemarin kemarin, dia cek rekening tabungannya….
Halah…gubrakkkks…koq 488 juta ?
Dia bahkan nggak mampu membaca bilangan 9 digit ya…..
Pokoknya kaget bukan main….
Harusnya dia cuma dapet 50 jutaan saja…..

Naaaah, disini kita belajar bagaimana menjadi manusia jujur….
Dia minta tolong pak lurah untuk menelusuri, kenapa ada uang nyasar ke rekeningnya yang jumlahnya bukan main……

Maka, beruntunglah perusahaan yang memberi ganti rugi, karena masih ada orang seperti Waras, yang nggak kemaruk, yang jujur, yang hanya mau menerima apa yang jadi haknya, nggak mau makan hak orang lain….
Hebat kan ??.

Alhamdulillah, Waras mendapat tambahan uang terimakasih dan perhiasan sejumlah 50 juta…
Itu sih bener bener halal dan bersih banget rejekinya…

Duuuuuh…....kita belajar hidup kan dari siapa saja bukan?

Sekarang, seandainya, kalau, misalkan, “lamun”, tiba tiba ada duit yang luar biasa mampir ke rekening kita, mau apa coba…….

Hehehehe, si mamah pernah ngobrol sama anak anak, kalau suatu saat, kita tahu saldo rekening kita meledak luar biasa mau apa coba ?

Ujug ujug nambah ratusan juta, M M an, atau puluhan M, atau ratusan M, atau T ( halah...mungkin nggak sampai T ??
Aaaaah...itu yang ribut mau bercerai, orang Indonesia lagi, harta gono gininya aja 27 T...iya kan ???)....

Naaaah...si mamah mau apa coba kalau mendadak jadi kaya alias beunghar begitu ??

Pertama, mau nanya ke bank, ini kiriman siapa.
Kedua, mau nanya ke yang ngirim, ini uang apa ?

Hahahahha..ternyata katanya dia pengen ngasih duit, bagi waris, tapi nggak ada ahli warisnya, jadi sembarang aja ngirim ke nomor rekening asal asalan , dan ternyata jatuhnya kerekening kita…..boleh kan ?

Ya terima aja atuh…
Ketiga , mau segera bayar zakat infaq sadaqah.
Keempat, mau bayar pajak penghasilan ke negara.
Kelima, ngasih ngasih ke yang butuh terutama buat hidup plus modal cari nafkah dan buat sekolah, ke panti asuhan, ke masjid masjid kampung.
Keenam, bikin rumah singgah buat gelandangan dan pengemis, sekaligus tempat latihan ketrampilan.
Ketujuh, bikin taman bacaan di kampung kampung.
Kedelapan, bagi bagi sampai habis buat anak mantu.

Lho…koq dihabisin ?
Buat si mamah apa ?
Mamah pengen apa?
Mamah mau apa?

Aaaaaah, ......si mamah sih mau ngalamun lagi aja….
Hhahahahahahahaha…
Kan tadi juga duit lamunan, andaikan….hehehehehe.

7 comments:

salma said...

Kalo aku sih gak usah sampai T, tapi bunga bulanan dari rekening bisa buat hidup sebulan, bisa keluar kota tiap wiken, bisa blanja² yg kita mau, bisa traktir² temen 2hr sekali, bisa buat spa 1 minggu sekali, bisa ke LN 1 bln skali, bisa.. buat macem² dah, bisa.. bisa`nya aku aja hihihi... lama-lama bisa gak waras nih aku kalo ngelamun mulu.

pacarterbang said...

anu waras biasana wareg..

Mamah Ani said...

hehehehe...si mamah kalau ngalamun sama anak anak juga ngalamun nya nu baleg, nu bener, nu waras.....didalamnya kan suka ada petatah petitih...misal, kalau dapet duit, jangan lupa ZIS, pajak, babagi ka nu butuh...dll dlsb....kita mah kan cukup makan sebanyak banyaknya juga paling 2500 kalori sehari, tidur juga dipan ukuran paling gede cuma king size....lantas buat apa banyak uang disimpen? babagi aja ah...hehehehe...begitu begitu teh, bikin anak anak spontan suka pengen babagi

NiLA Obsidian said...

hahahaha...ikut ngalamun ah sama si mamah...sugan katiban rejeki oge M - M man...urang bagi2 rejeki deui kanu butuh....
dan.....
setujuuuuuu....bikin taman bacaan!!!!!

Yanti Wyant said...

hahahaaa..Mamah mun ngalamun..emut2 Yanti nya..sugan we kabagian :))kanggo ongkos uih ka bdg :)

Retno Prihadana said...

Mamah ani, lamunan yg sangat indah apalagi seandainya jadi kenyataan. Cerita pak Waras tadi sarat dengan makna...bhw hidup itu nggak perlu berlebihan,sing penting halal, ngerti kewajiban,nggak egois, hidup yg wajar-wajar, sehat....eh..koq jadi keterusan gini :))

Lia said...

hi mah ini kejadiannya sama seperti yg pernah kualami ..ceritanya ada duit nyasar ke rekening seb $ 21.000 coba bayangin begitu ngecek ketahuan ada duit lebih yg bukan hak milik kita, tangan serasa bergetar ketakutan, langsung telpon suami barangkali ada orang nyasar kirim duit ke rekening kita ini harus segera tlp bank, kasihan dong yg transfer uang ternyata salah alamat eh setelah cek dan ricek ada bank yg sengaja transfer itu duit ke rekening kita memang, seperti credit line gitu loh padahal sih sebelumnya hanya sebuah obrolan yg belum bisa dipastikan ke setujuannya, karena bunganya tinggi eeh tahu2 sudah transfer seenaknya .ih gemes banget deh sama itu bank seenaknya sendiri kirim2 kerekening orang ..kalau free mah oke 2 aja lah ini interesnya lumayan gede, besoknya tanpa nunggu2 waktu lagi kita kembaliin tuh duitnya sembari ngomel2 ke bank ..sebel deh.