Sunday, November 19, 2006

BERDAGANG KOQ CARANYA ANEH

pernah nggak mengalami atau melihat yang berdagang dengan cara yang aneh seperti yang mau aku ceritakan ini ?
setting nya biasanya di supermarket atau di Mal....tiba tiba ada anak anak muda menyodorkan produk kedepan hidung...gratis bu...gratis mas...gratis mbak...gratis pak....silakan ambil aja.....( mbah mu !!...no free lunch....itu mah udah resep seumur hidup....nggak ada yang gratis didunia ini.......kecuali yang promosi kali ya....)...makanya kalau ada yang ujug ujug nawarin sesuatu yang gratis....waspadalah! waspadalah !.....
kalau produk itu kita ambil, langsung kita diminta duduk menghadap beberapa orang dimeja, awalnya sih katanya cuma minta identitas, KTP atau apa ajalah.....berikutnya, mulailah jurus merayu alias menipu tepatnya sih......biasa, disodorkan kertas kertas undian, pas dibuka....mereka serempak berkata waaaah ibu beruntung sekali, dapat kesempatan membeli produk dengan harga discount gede gedean...ini biasanya 5 juta lho bu...ibu bisa beli seharga 500 ribu rupiah saja......begituuuuuu terus, suruh ngambil lagi undian, katanya beruntung lagi, belum pernah ada yang seberuntung ini lah...harus nilpon manager dipusat lah karena ini ada hal istimewa. dll dll.....soal pembayaran ? ini yang lebih sadis, suruh ke ATM dulu lah, pake kartu kreditlah ( siapa yang suka bawa duit jutaan didompet coba ? nggak ada bukan ? ) pokoknya, akhirnya si korban akan membeli "SAMPAH" seabreg abreg dengan harga jutaan.......nanti kalau sudah sampai rumah, baru ngngngeuh.... sudah tertipu, beli barang apaan sih ini...koq harganya segitu....sama aja dengan ditoko juga.....jangan jangan barangnya nggak kepake seumur umur lagi......
pernah nggak ngalamin atau melihat hal yang demikian ??
aku tuh suka kasihaaaaaan banget sama para korban cara berdagang yang model beginian
biasanya orang orang yang sudah berumur, pensiunan, atau yang lagi nggak fokus, atau yang lagi nggak jejeg pikirannya, atau yang memang nggak pengalaman dengan tipu menipu, orang yang percayaan.......coba deh perhatikan, pasti ada yang sedang duduk dihadapin beberapa orang, wajahnya sedikit bingung.....naaaaah, itu korban yang empuk buat mereka
koq berdagang model begini diijinkan ya......kalau nggak ada yang mengadu sih nggak akan pernah diperkarakan bukan ?

suamiku pernah mengalami, caranya begitu, tapi produknya berupa alat kesehatan, buat mijit kaki lah, mijit lengan lah, betislah, buat mijit punggung lah, buat sakit kepala lah....kebetulan, dia sedang menunggu waktu jeda seminar....selama sejam, dia ditawarin dan menjalani uji coba berbagai produk tsb.....waaaah, bapak spesial istimewa banget keberuntungannya, nggak pernah ada tuh yang seperti bapak, nanti saya tilpon dulu manager dikantor pusat, boleh nggak ya bapak ini beruntung terus terusan untuk beberapa produk......harusnya harganya 30 juta an...ini bapak bisa bayar 5 juta saja.....si tukang promonya nyerocoooooos terus sambil terus memakaikan beberapa alat yang ditawarkan ....ya suamiku sih mau mau aja, dipijat kaki, betis, punggung, lengan , kepala...pokoknya relaks, enak banget dimassage.....
setelah sejam, waktunya untuk kembali seminar
jadi, tadi berapa harga semuanya ?
hanya 5 juta pak
jadi, saya untung berapa ?
25 juta pak....
ya, kalau begitu, ini semua kartu tanda discountnya, aku kasihin kamu aja ya....kamu aja yang beli, kan untung 25 juta....lumayan bukan ? terimakasih ya udah dipijitin.....gubrrakkkkksssss....heuheuheuheuheu......mestinya digituin rame rame kali ya, biar kapok......dagang mah dagang aja atuh...jujur jujur aja, jangan menipu pake ada acara discount gede gedean atau keberuntungan beruntun yang luar biasa.....
aneh, koq ada orang yang nggak punya perasaan , menipu para sepuh, koq mau ya disuruh nawarin produk dengan cara begitu ? apa mereka nggak inget sama orangtuanya ? gimana kalau orangtuanya yang tertipu coba ?
aku dan temen temen punya cara lain kalau ditawarin berulang ulang , disodorin kedepan hidung...gratis bu, ambil aja...srrrretttt...ya diambil aja, trus kalau disuruh duduk dulu, jalan aja terus ngeloyor.......dibilang gratis koq...kalau gratis, tanpa syarat apapun bukan ???

heuheuheu....gimana ya kalau kita semua rame rame begitu....srrrrret...ambil aja semua yang disodorin dan dibilang gratis...terus pada ngeloyor

ada yang tahu nggak caranya menyetop mereka yang sedang membujuk kakek kakek atau nenek nenek yang jelas jelas kelihatan bingung dan nggak punya duit ????

note : ini aku tambahin , aku edit lagi, biar nggak ada yang salah persepsi, karena modus operandi cara berdagang model ini baru muncul akhir akhir ini, hanya dibeberapa tempat
kalau sales biasa sih dari dulu juga ok ok aja, mereka kalau nawarin dan kita bilang nggak berminat, nggak maksa, malah suka bilang terimakasih
yang aku bicarakan diatas, yaitu tadi, yang aneh, modusnya jelas penipuan, terjadi didepan hidung kita, dengan korban yang jelas kita lihat, biasanya para sepuh atau yang lagi nggak jelas tujuan - jalan santai sambil larak lirik, akhir akhir ini muncul model begitu dibeberapa pusat pertokoan, biasanya mereka bergerombol,masing masing bawa botol cairan yang ujug ujug suka disodorkan persis kedepan hidung atau deket kuping atau pipi ( maksudnya apa ya )...pokoknya mereka mendesak banget atau kalau perlu menyeret kemeja mereka.....agresif lah.....cara menghadapinya juga jadinya kudu spesial, step pertama biasa, standard, tolak dengan baik baik, masih agresif juga, jawab lagi dengan baik, masih gila juga, senyum, masih mendesak juga, kita ngeloyor, masih tengil juga....srrrret, ambil aja itu botol yang ditawarin.....
naaaah, karena sudah tahu bagaimana trik mereka menggaet mendesak konsumen, kita jadi hafal group model beginian ( pindah pindah tempat tuh....)......lihat aja deh, bergerombol, bawa bawa botol isi cairan, kerjanya ngejar ngejar orang, dengan kalimat baku : gratis, ambil aja...kalau persis ketemu yang beginian, percuma menolak dengan sopan dan baik hati juga......langsung aja jadinya....sssrrrrt, ambil aja botol yang didekat hidung tsb...gitu loooooh....

20 comments:

mimimama said...

hehe iya walopun orang jaman sekarang udah pinter2, tapi di indonesia masih banyak yg ketipu permainan macem gini. dipermainkan nafsu, tamak sih :p

Anonymous said...

mama ira sering pisan katipu gitu, mah..satu hari ada yang dateng ke rumah..
aduh..ibu cantik sekali..ibu saya kasih pertanyaan,ya..nanti dapat hadiah produk..(jam meja)
*siapa nama presiden sekarang bowwww..hayoo..masa ibu gak tau
ih,si mamah lugu bilang, sby bukan??
*ih..ibu pinter, bener atuh..
nah,kalo ibu ngasih 20ribu,ibu dapet tambahan produk..ini-anu-eta-itu (seplastik kecil pernak-pernik tak jelas)
-mamah ngodok dompet-
nah, ibu udah pinter dapet barang..
dah gitu, ngeloyor deh si mamah yang terkesima dengan puja-puji plus pernak-pernik
(dicek di gasibu, sekantong jam meja kecil,obeng kecil, dll. gak lebih dari 10 rebu)

tapi yang ngeri mah..kalo dagang atau nipu pake hipnotis atau tepukan yang bikin fly..
tah, kalo gitu gimana antisipasinya, mah....

Mamah Ani said...

hihihi...ternyata banyak yang udah kena ya.....
aku juga pernah didatangin yang gitu...aduuuh ini ada pertanyaan buat ibu yang cantik ( kali dalam hatinya dia ketawa ya ), ibu mau hadiah ? NGGAAAAK.....heh ? koq gitu sih ? masa nggak mau hadiah ? NGGAAAAK.....heuheuheu
makanya kata orang tua juga, jangan pernah lepas mengingat Allah, mudah kena hipnotis kalau kelihatan kita lagi nggak jejeg pikiran "lagi rada rada nggak fokus"...misal, di supermarket lagi sedikit mengingat...beli apa laaaagi yaaaa...nah, bisa ditepuk saat itu.....kalau mau belanja, tuliskan aja apa yang mau dibeli, jadi selalu gadag gidig kesana kesini full fokus pikirannya, ok ??
kalau ditepuk, cepet tepuk balik lebih keras...nanti malah dia yang nurut disuruh ambilin ini itu...wuakakakakakaka....suruh bayarin sekalian aja...

vidya said...

Mamah Ani, iya deh, sebel banget sama yang dagang kayak gitu. Bapak-ku pernah tertipu, padahal duwit yang dibawa tuh rencananya buat bayar yang laen dan cuman segitu-gitunya. Tp bapak malu kalo mo bilang ga jadi, akhirnya melayang deh duwitnya. Pdhl mah cuek aja ya, lawong dia dagang kaya gitu juga ga malu2.
Eh, Astrid-Meta bentar lagi mudik yaaa, senengnyaaa...

Mamah Ani said...

tuh kan...banyak yang ortunya pernah kena model beginian, biasanya malu menolak sih...
sopir kantor pernah dihadapkan sama soal begini...pak, ibukota india apa pak ?...new delhi ( sopirnya pinter ya...)...hebat, luar biasa...bapak dapet hadiah, ini pisau normalnya 200 ribu, bapak beli aja 50 ribu.....untung sopir itu nggak bawa duit...trus pindah kesopir sebelah ( begonya, pertanyaannya sama pula...)...ibukota india apa pak ?...bombay....luarrr biasa, super, bapak pinter sekali.......
sopir kantorku belakangan nanya ke aku...bu...sebenernya ibu kota india apa sih ??....gggrrrkkh...udah nipu, bikin bodoh orang lagi.....

Krisna Muslim said...

Ada temen aku mah..yang dibujuk-bujuk juga tapi kemudian ditinggal ngeloyor pergi. Kalo aku pernah didatengin dirumah nawarin peralatan memasak. Pertama dia cerita tentang kelebihan peralatan memasaknya. Trus dia minta komen aku. Aku bilang gak bisa kasih komen habisnya gak pernah masak sih. Terus, setelah cerita kesana kemari si mbaknya itu bilang kalo aku terpilih mendapatkan peralatan memasak tersebut dengan harga cuma 200 rb an. Katanya harga aslinya 800 rb an. Alasan aku dipilih karena aku sudah kasih komen tentang penjelasan dia. Terus sambil nolak aku bilang..lho kan aku tadi gak kasih komen mbak. Si mbak terus ngeloyor pergi.
Yang model-model gini, kita emang perlu tegas.

Ahyani Raksanagara said...

Kalau akyu syih selalu jawab sambil lalu ,tanpa menatap matanya :"terima kasih dik,engga dik...!"
Tapi kalau apih si my lovely husband udah pasti ngomong gini :"maaf kepinggir ya...!!!!"
atau lamgsung mukanya mendekat muka si sales :"gak denger ya..istri saya bilang engga....!"
wa kak kak...malless dech...harri ginich dapet gratisan...
Waspadalah!!!

daily-susie.blogspot.com said...

wah ,mah , aku ngeliatnya dr sisi lain saja deh ( bukan bekas sales lho ) ..
Mbak2 dan mas2 ini kan juga cuman nyari sesuap nasi kalau kita nggak mau ya sudah di tolak aja baik2 , jangan malah di manfaatin ( kayak suaminya mamah itu ) .. kasihan juga kan ?

Di Belanda sih ada juga kayak begini , kita menghadapinya biasanya dgn jawaban "maaf nggak tertarik "dan biasanya mereka nggak menganggu kita lagi .

Kalau mereka hidupnya beruntung seperti mama kan nggak mungkin juga mereka harus seperti itu , ya nggak ma ? kita malah harus bersyukur karena kita nggak dalam posisi mereka

Mamah Ani said...

wuakakakaka...neng susi...neng susi...lain padang lain belalang, lain lubuk lain ikannya....kalau nawarin sekali, kita tolak baik baik dan dia pergi, it's ok...ini mah, ditolak baik baik, keukeuh nyodorin kehidung, ditolak sambil senyum...makin mendesak kehidung, dibilang...maaf, nggak ya dik...malah...cobain minum aja dulu ( gila kan ? yang disodorin kan pembersih kaca )...jadi memang waktu penerimaan pegawainya, sudah dipilih yang konyol konyol, maka kitanya juga konyol lagi aja atuh....bener tuh kata apih ...kalau sudah ditolak baik baik tetep maksa secara gila gilaan ( kayak ke suamiku, malah segala dipasangin...) ya cara lain...minggir!!!!apa nggak denger dari tadi dibilang TIDAK ????knapa sih nggak nawarin aja baik baik dan nggak usah pake nipu...
btw...lagi ada tuh di ITC BSD....

Alex Ramses said...

Hehehe,, yang penting mama gak ketipu kan ma? Neng susi di belanda sih, jadi kalau orang nawarin terus dibilang "tidak" ya udah. lha kalau yang model penipuan-paksa kaya gitu kan di jakarta banyak. dari doeloee kaleee. di daerah jatinegara aku pernah dipaksa2 segerombolan penjual (preman kali) untuk beli pembersih muka. untung abang yang badanya segede pegulat di WCW segera datang. Anehnya,,, di Cairo international book fair juga ada penjual kaya gitu, aku sempat penasaran dengan barang dagaganganya, eh tiba2 suruh duduk dikelilingi 3 ce cantik dan berkhutbah seperti yang mama cerita itu, akhirnya aku bilang; terima kasih, kalian cantik sambil ngeloyor. Ada lagi di down town cairo, beberapa orang nawarin sebotol perfume, dia bilang, ambil aja, buka bungkusnya, kalau gak dapat hadiah berarti gratis, kalau ada kupon hadiah kamu harus nebus 10 pound saja. aku bilang, basi kalian, ya pasti semua ada hadiahnya, kalian kan mau uang 10 pound itu. Hehehe,, ya udah ma, kapan2 mama pura2 mau ditipu, terus duduk aja depan meja mereka, terus Alex datang, getokin pala para penipu itu hehehe. Sambil bilang : "Emak gue mo ditipu ya?"

The Kannes said...

udah terlalu lama ninggalin Indonesia tercinta mah , jadi kagak tahu ...hehehe ..wah kok nekat begitu sih , ngebayanginnya aja udah ngeri ah ..

Wah kapan nih ke disneynya ama cucucucu ( kalau belum ada cucu sama suami kan juga asyik ) sekalian mampir di Bld ??? sayangnya nggak banyak yg bagus buat di liat di Bld kecuali tulipnya ...tp musti nunggu sampai april mei sih...have a great day today ya , Mah.........

dian mercury said...

aku pernah ditawari gituan waktu di batam..lamaaaa banget disanderanya.(masih dendam) trus dia keluar dg wajah sok excited mbaaaaakkk lucky bener sih ?? mbak dapat tv, alat pijet, vacum cleaner dg kurang dari separuh harga !! mimpi apa semalam ?????

Anonymous said...

setuju mah...emang nyebelin kok caranya tuh. apalagi kalo lg buru2 aduh malesnya. udah dibilang ngga tetep aja kekeuh nawarin smp akhrinya Q blg ajha maaf mas lg kebelet pipis hehehe...diem deh mereka.

Yulia said...

Haiyaaahhh..kalo saya gak saya gubris deh mah..geleng aja sambil berlalu kayak angin :p

Lia said...

modus penipuan modus penipuan banyak banget sih di indonesia.....

spy said...

kalo aku sih belum pernah kena ma..
aku lebih suka beli barang yang pasti2 aja kalo ada yang promosi berlebihan malah aku ga suka...
aneh ya... ga masuk akal harga 30 jt jadi lima jt terus kita dibilang beruntung banget..beruntung apanya..? yang pasti dianya yang untung...wong nyari duit buat makan...
menurutku yang namanya untung itu kalo beli barang 30 jt kita bayar 5jt terus dapet duit 25 jt itu baru beruntung banget..setuju ga ma?

debbie said...

wah kalo yang begini sih dari sering ta' temuin di mall2 gitu, biasanya pasang muka serius, jalan lempeng mata kuda, pernah sih diikutin di kejer2 gitu. Tinggal nengok, senyum dikit n bilang "sorry, gak mas/mbak. Makasih ya". Tp tante ku pernah tuh yang di bandung, wuah.....mrepet panjang pendek dia sama salesnya...hihihi... Sales nya langsung kabur, males kali direpetin sama ibu2 galak gitu :D

sinceyen said...

Pernah juga sih beberapa kali ditembak salesmen/girls yg konyol begitu waktu masih di tanah air.
Kalo pas lagi isenk abis ngelaut, suka ikut konyol2an juga ngelayani mereka. 'gak usah keluar duit, pulang bawa jam dinding ato setengah lusin gelas. Si mas en mbaknya yang cemberut.

Tapi kalo lagi judes, ya.. pasang tampang judes aja sekalian. :D

Untung aja 'ga pernah sampe kejeblos ama "paksaan" mereka.

popsicle said...

pernah juga ngalamin di sebrang bip, lagi jln sama temen dicegat mbak2 sales jam tangan. awalnya mau ngeles tapi dia maksa, trs dia ngasih pertanyaan "negara mana yg terkenal dgn produk jam tangan?" temenku jawab swiss. benar! katanya harga jam tangan itu mahal tapi krn udah jawab bener cuma 50 ribu, padahal merknya kita gak kenal. udah kita tolak "maaf ya mbak ngga deh, kita gak bawa uang" tapi dia maksa sampai bilang "kan ada atm, ambil aja dulu" dang! siapa elu?! tabungan punya kita seenaknya aja suruh ngambil. akhirnya buru2 aja kita tinggalin aja dgn alasan mau balik kekampus

pernah juga ada pengalaman sama sales 'bener tapi kurang ajar' di carrefour molis, sales alat pijat gitu. pertama nawarin buat nyoba, udah dibilang "ngga mas" trs dia nawarin lagi sambil lgsg ngenain alat pijatnya ke pundak. anjrot nyeri! itu mah alat setrum bkn alat pijat. drpd kena setrum lagi lgsg aja jln cepat, eh taunya si mamah yg jln belakangan jadi korban juga ;-)

Anonymous said...

Orang2 seperti ini nih yg mencemarkan nama baik sales ... memang benar semua demi mencari sesuap nasi tapi caranya itu lohh ... Tapi yg mengherankan itu Mall kok sepertinya setuju dg cara mereka menjual barang dagangannya. Kan harusnya dilarang atuh cara2 berjualan yg menjurus kearah penipuan. Diblacklist aja. Gak boleh sewa tempat di Mall tersebut